Support System yang Baik Adalah Kunci Kebahagiaan Seorang Istri

by - Februari 04, 2023


Setiap saya membagikan cerita tentang keseharian saya di blog ini, gak sedikit teman-teman yang memuji karena saya tetap aktif nulis padahal punya tiga anak dan tetap ngantor setiap hari. Saya hanya bisa menjawab semua itu bisa terjadi karena saya memiliki support system yang baik mulai dari suami yang pengertian dan gak pernah melarang saya melakukan apapun yang saya mau, kondisi rumah yang santai dan tentu karena memiliki mertua yang sangat pengertian. Fyi, saat ini saya dan suami masih tinggal di rumah mertua.

Baca Juga: Me and My Mom In Law

Dalam menjalani kehidupan saya sebagai working mom, sebenarnya saya itu jarang banget melakukan kegiatan rumah tangga seperti masak, nyuci baik cuci piring maupun cuci baju, nyapu dan kegiatan rumah tangga lainnya, kegiatan rumah tangga yang rutin saya lakukan cuman menyetrika, seminggu sekali. Jadi setelah pulang kantor, yang saya lakukan adalah bersih-bersih badan, main sebentar dengan anak kemudian melakukan hobi saya nonton atau nulis sebelum akhirnya istirahat untuk kembali beraktivitas keesokan harinya.

Dalam hal mengurus anak, suami sangat banyak membantu, dia selalu turun tangan mengurusi keperluan anak-anak. Bila saya gak bisa atau sedang gak sempat melakukannya, biasanya dia yang selalu menggantikan. Suami juga gak ribet masalah makanan. Dia makan apapun yang tersaji di meja makan, kalo pun makanannya gak ada dia akan segera keluar untuk beli makanan jadi atau pesan makanan secara online.

Selain suami yang sangat banyak membantu, mengurus anak juga dibantu mertua. Anak ketiga kami yang baru berusia dua tahun itu bahkan tidurnya udah sama mertua. Doi udah gak mau tidur bareng kami dan maunya cuman sama oma aja, jadi sehari-harinya yaa banyakan sama omanya dibanding sama saya. Jadi waktu saya memang agak lumayan banyak lowong. Sayangnya saya sering didera rasa malas jadinya waktu banyak saya habiskan untuk leyeh-leyeh sambil nonton tiktok atau drama korea.

Baca Juga: Live Tiktok yang Annoying

Ahh jadi ingat saat awal-awal jadi ibu. Suamilah yang lebih telaten ngurus anak. Saya yang sebelumnya gak pernah suka dengan anak kecil apalagi sampe akrab dengan bayi, kaget banget dengan kehadiran anak kami. Sebagai new mom, saya ketakutan menggendong bayi, jadilah si bayi selalu rewel ketika saya gendong. Melihat saya yang kaku kayak kanebo kering, pelan-pelan suami mengajari saya cara menggendong bayi agar si bayi nyaman dan bagaimana mengurus bayi dengan baik hingga saya jadi luwes dan si bayi anteng saat saya gendong.

Saat melahirkan anak kedua dan ketiga pun suami yang paling banyak berperan. Masa-masa awal setelah lahiran, dialah yang lebih banyak begadang, membuat susu dan mengganti popok. Oh iyaa, ketiga anak kami gak ASI eksklusif karena entah mengapa ASI saya susah banget keluarnya, padahal udah coba beragam cara, jadilah anak-anak dibantu sufor.

Sebelum memutuskan menikah, saya dan suami memang mendiskusikan banyak hal, diantaranya adalah setelah menikah saya gak mau diminta untuk berhenti bekerja. Saya juga ngomong bahwa saya adalah perempuan yang gak bisa dipaksa dalam melakukan sesuatu dan saya bukanlah perempuan yang bisa diandalkan dalam mengurus rumah. Bila dia keberatan dengan semua itu, saya gak akan mau menikah dan saya persilakan dia mencari wanita lain. Alhamdulillah ternyata dia gak keberatan, hehehe đŸ˜„

Baca Juga: Nasehat Buat Adik-Adik Perempuan yang Belum Bertemu Jodohnya

Setelah menikah, punya anak dan merasakan banyak asam garam kehidupan rumah tangga, saya merasa bersyukur karena langkah yang saya ambil saat pacaran ternyata benar. Saya sulit membayangkan, gimana jadinya bila sebelum nikah saya gak pernah berdiskusi dengan calon suami tentang semua yang saya mau dan hal-hal yang harus kami ketahui tentang pribadi masing-masing dan setelah nikah saya baru tahu ternyata dia adalah lelaki yang suka memaksakan kehendak, suami yang bossy dan pengennya cuman dilayani aja. Kehidupan rumah tangga seperti itu pasti akan sangat berat dan saya kayaknya gak bakalan sanggup menjalaninya karena membayangkannya aja udah ngeri.

Baca Juga: Hempaskan KDRT Sejak Belum Menikah

Karena itulah, menyamakan persepsi sebelum nikah itu penting banget. Menikah bukanlah perkara mudah dan cuman cinta-cintaan doang. Menikah bukanlah sekadar menghalalkan yang haram atau sebagai cara menghindari zina, tapi pernikahan adalah hal yang sangat kompleks, jadi sebelum memutuskan untuk masuk ke gerbangnya, pastikan kita udah "kenal baik" dengan calon pasangan kita.

Menurut saya, dalam pernikahan seharusnya hubungan itu adalah relasi bukan majikan dan pembantunya, bukan pula raja dan hamba sahayanya. Kedudukan suami dan istri itu setara, gak ada yang lebih tinggi ataupun lebih rendah. Karena itulah, segala pekerjaan rumah tangga itu harusnya jadi tanggung jawab berdua, gak ada pengkotak-kotakan tugas, misal tugas suami cuman mencari nafkah aja sedangkan istri tugasnya di rumah ngurus anak dan semua pekerjaan rumah tangga.

Baca Juga: 7 Ciri Lelaki yang Tidak Boleh Dijadikan Suami

Duh, ini kok jadi kemana-mana yaa pembahasannya, udah keluar banget dari judul, hehehe. Jadi sebenarnya apa sih inti dari tulisan ini? Yang ingin saya katakan adalah, lingkungan keluarga yang hangat dan relasi yang baik dengan suami adalah kunci kebahagiaan seorang istri. Udah, gitu aja inti dari tulisan ini, wkwkwkwk đŸ˜‚

Daripada makin kemana-mana dan makin ngawur, sepertinya tulisan ini saya cukupkan sampai disini aja deh yaa, sampai jumpa di tulisan lainnya!

You May Also Like

21 Comments

  1. Setuju banget say!
    Semua wanita, bisa melakukan apa saja, asal ada support sistem terbaik.

    Ini yang sulit di akui banyak orang, kalau nggak semua wanita bisa seberuntung ini mendapatkan support sistem :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, setuju sekali dengan pendapat ini. Mempunyai support system yg baik adalah hal yang amat sangat perlu disyukuri oleh kita, tak hanya kaum perempuan namun juga laki-laki. Karena tidak semua orang beruntung mendapatkannya jadi bila kita punya harus benar-benar kita jaga .

      Hapus
  2. bener banget mba punya support sistem kayak gini tuh susah banget, kalau sampe mendapatkannya berarti beruntung banget

    BalasHapus
  3. Setuju sekali mba .. support sistem yg baik adalah karunia untuk kita semua. Benar-benar bersyukur bila kita bisa mendapatkan nya ya mba..

    BalasHapus
  4. setujuuu, aku juga jadi blogger karena dukungan suami, bahkan tugas domestik ku ada yang didelegasikan supaya aku bisa fokus ke blog dan sosial media. Karena aku kan di rumah aja, mesti ada 'pekerjaan' serius tapi santai yang bisa bikin aku tetep mikir, berkreasi, dan berkarya

    BalasHapus
  5. Masyaallah punya suami dan mertua yg baik itu adalah anugerah terindah yg Allah berikan. Semoga samawa yah dan terus berkarya.

    BalasHapus
  6. Senang membaca kisah kak Ira.
    Ini termasuk rejeki yang gak bisa ditiru orang lain sih ya.. Karena lagi-lagi balik ke nasib ^^. Barakallahu fiik~

    Semoga kak Ira dan keluarga senantiasa diliputi cinta dan kasih sayang.
    Support system terbaik~

    BalasHapus
  7. Sebenarnya ini yang saya idam2kan. Memiliki support sistem yang baik dalam berumahtangga.
    Punya mertua dan ipar baik adalah bonus.

    BalasHapus
  8. Idem awal punya anak malah suamiku yang mandiin anak hehe. Sampai sekarang ya support system terbesar ya suami krn kami hidup jauh dari keluarga besar. Kudu saling mengerti dan saling bantu aja kalau urusan anak dan kerjaan domestik biar bisa sama2 saling enak.

    BalasHapus
  9. bener banget mba.. kerja asama dan kolaborasi yang baik antara kita dan suami serta anak - anak akan membuat kehidupan kita hari - hari juga menyenangkan ya mba

    BalasHapus
  10. Mba Ira aku setuju banget si kalau memang suami istri tu setara. Support sistem emang membuat kita jadi happy pol ya. Aku juga new mom ni mba baru 5 bulan. Ujiannya banyak pol ternyata, mertua ku struk ga bisa apa2 jadi di rumah ada 2 orang yang kudu dirawat semoga saya dan suami selalu kuat

    BalasHapus
  11. Bener banget ya, seorang istri atau ibu ini posisi yang rentan lelah fisik dan psikis, jadi butuh banget support sisytem. Terutama dari suami dan anak-anaknya

    BalasHapus
  12. Sama sepertiku sih, dua-duanya kerja. Cuma memang mertuaku ga bisa banyak bantu karena udah berumur, jadi sebisa mungkin ya tiap masalah diselesaikan berdua. Aku meskipun ga begitu banyak ngerti ngurus anak, tapi minimal bisa ganti popok, siapin mandi sama beres-beres kamar biar suasana jadi fresh.

    Setuju banget sih, sebaiknya jangan dikotak-kotakkan. Karena ya sbg pasangan harusnya saling mengerti, bukannya malah salin menuntut.

    BalasHapus
  13. Masya Allah.. bener banget. Punya suami dan juga keluarga yang full support ini anugerah yang luar biasa. Aku pernah stress banget pas kelahiran anak kedua, karena rasanya masih ngopeni kakaknya dan juga adiknya yang bayi. Meskipun tidak dibebani masalah memasak dan pekerjaan rumah, tapi kadang saat ada bayi baru, rasanya pengen ada yang bantu momong barang satu atau dua jam aja.

    BalasHapus
  14. Alhamdulillah ya Mbak, support systemnya komplit, jadi bisa ngantor dengan tenang dan aman.

    Beruntung mama mertuanya baik banget dan menganggap seperti anak sendiri. Enggak nuntut mantu itu kudu begini-begitu bla bla bla.

    Seringnya anak emang nempel ama omanya ya? Sampai tidur bareng juga.

    BalasHapus
  15. Setuju banget mba Ira, suport system yang baik dari suami, bahkan juga mertua adalah kunci bahagia seorang perempuan. Kita termasuk beruntung menjadi perempuan mendapatkan suami dan mertua yang sayang dan menjadi suport system yang baik. Tapi saya akui, mba Ira termasuk rajin ngeblog dengan beberapa blog yang dirawat selalu update artikel rutin

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah ya Mbak, support system nya baik. Ini juga penting, membicarakan hal-hal setelah menikah sebelum pernikahan karena banyak pasangan skip hal ini.

    BalasHapus
  17. Setuju mbak
    Bagi seorang perempuan, support system itu penting
    Senang y mbak kalau bisa punya support system yang baik seperti ini

    BalasHapus
  18. Sungguh, Mbak. Aku pun begitu. Terutama hal cuci mencuci baju. Udah beberapa bulan saya ngelaundry terus. Yang kucuci yang kecil-kecil aja gitu.

    Sebeluk menikah memang penting banget mendiskusikan gimana kita. Saya juga dulu ngomong, "Saya enggak mau berhentinkerja walau sudah menikah,"

    Dan saya juga jelaskan kalau saya sukanya pas weekend keluyuran ke mana. Alhamdulillah sama-sama ngerti.

    BalasHapus
  19. Alhamdulillah wa syukurillah..
    Kalau membaca support system dan bisa terus berjalan seiring seirama setelah menikah begini rasanya seneng banget. Sama-sama memberikan ruang untuk saling berkembang dan tetap mengutamakan keharmonisan rumahtangga.

    Barakallahu fiikum, kak Ira dan keluarga.

    BalasHapus
  20. Sepakat! 1000%.
    Aku teringat sebuah akun di IG yang sempat aku baca seorang istri rawan dikambing hitamkan karena stunting.

    Terus dicaption disebutkan hal ini karena semua hal di urus oleh si istri dan suami hanya berkewajiban mencari nafkah. Akibatnya urusan rumah tangga dan tetek bengeknya di urus istri. Alhasil istri stress anak gak keurus.

    Aku bayangi pasti udah macam kepla diparut trus diperes sampai jadi ampas itu perempuan.

    Supporting sistem sangatlah krusial. Bersyykur ya mbak berada dtengah keluarga yang hangat

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉