Nyetok Atau Habis Baru Beli?

by - Februari 15, 2023


Bingung mau bahas apa. Setelah saya pikir-pikir baiknya bahas yang sesuai judul aja kali yaa, kebetulan banget hari ini sunscreen saya baru aja habis dan saya menyadari bahwa sunscreennya udah benar-benar habis tuh nanti tadi pagi sesaat sebelum ke kantor, dipencet-pencet kok gak keluar isi sunscreennya, padahal saat itu saya sedang buru-buru karena ada kerjaan yang mesti diselesaikan di kantor.

Untunglah saat mengalami kejadian gak mengenakkan ini saya ingat kalo masih punya stock sunscreen yang saya beli beberapa bulan lalu. Hmmm lega banget rasanya. Gak kebayang bila tadi pagi saya gak punya stock sunscreen, pasti bakalan stress dan pusing banget, mau beli ke toko kelontong tempat biasa kami belanja, di sana gak jual sunscreen. Mau ke supermarket, tempatnya jauh, butuh waktu beberapa menit untuk sampai ke sana itupun baru bisa ke sana pas malam hari karena suami baru bisa nganterin jam segitu.

Baca Juga: Mau Tapi Takut

Memang sebelumnya gak nyadar kalo kemasan sunscreennya udah hampir kosong, Neng? Sebenarnya sejak seminggu lalu saya udah sadar sih, udah kepikiran juga mau beli sunscreen via online, tapi entah mengapa saya kok lupa-lupa terus untuk check out sunscreen yang udah duduk manis dalam keranjang belanja itu hingga sampailah di saat sunscreen benar-benar tamat riwayatnya, pagi tadi.

Ternyata yaa, ada manfaatnya juga hobby saya nyetok persediaan ini. Jadi, bukan cuman kebutuhan anak misal susu, diapers, tissu, perlengkapan mandi anak-anak, tapi barang-barang kebutuhan mandi dan cuci mencuci serta beberapa produk skincare juga suka saya stok di rumah. Hal ini saya lakukan karena khawatir bila sewaktu-waktu kebutuhan itu habis dan dana untuk membeli barang-barang itu udah digunakan untuk membeli keperluan lainnya (yang tak terduga), saya pasti bakalan kewalahan, makanya agar gak mengalami hal itu biasanya saat belanja bulanan saya selalu beli banyak buat stok, apalagi bila saat itu harga barang-barang itu sedang diskon, wahh makin kalap saya belinya, hahaha. Tolong jangan ditiru yaa, ini adalah kebiasaan buruk yang gak pantas dibanggakan, huhuhu đŸ˜­

Baca Juga: Lapar Mata

Kebiasaan nyetok ini udah dimulai sejak saat masih kuliah dulu. Jadi, saat dapat kiriman uang bulanan dari orang tua, yang pertama saya lakukan adalah belanja barang kebutuhan mandi dan mencuci, termasuk di antaranya pembalut dan produk skincare juga, tapi tentu saja setelah membeli mi instan, beras dan telur, hehehe. Saya kepikiran buat stok kebutuhan mandi dan mencuci ini karena pernah melihat salah satu teman kost yang suka meminta sabun atau barang lain pada teman-teman kost lainnya, makanya saya langsung bertekad agar jangan sampai menjadi seperti dia dan cara yang terpikirkan adalah menyetok barang-barang itu. Saya gak mau minta atau pinjam barang teman karena kondisi keuangan teman juga belum tentu lebih baik dari saya, toh kami sama-sama perantau yang mengharapkan kiriman uang bulanan dari orang tua. Cukup orang tua aja yang saya susahin, janganlah lagi ditambah dengan teman-teman kost. Rupanya kebiasaan ini terus berlangsung hingga saya kerja, menikah dan punya anak.

Tapi menurut artikel yang pernah saya baca (lupa judul artikelnya, euy), kebiasaan menyetok barang-barang ini akan membuat kita lebih boros belanja dan cenderung impulsif untuk membeli barang-barang yang kadang gak dibutuhkan, makanya gak disarankan melakukan kebiasaan ini. Cara yang bagus adalah membeli barang apabila barang yang dipakai udah habis terpakai.

Namun sampai saat ini saya masih nyaman melakukan ini (nyetok-red) karena menurut saya lebih praktis dan membuat saya lebih tenang dan gak was-was. Mungkin memang benar apa yang dikatakan artikel itu, dan cara yang saya pilih ini kurang tepat, tapi sampai saat ini saya masih nyaman untuk melakukannya. Mungkin suatu saat nanti saya akan berubah, tapi kayaknya belum saat ini, hehehe

Kalo teman-teman, lebih nyaman nyetok barang atau habis baru beli? Tulis pendapatmu di kolom komentar yaa 😁

You May Also Like

20 Comments

  1. Saya nyetok tapi bukan skincare sih Kak. Tapi beras, air mineral, gula, dll. Kudu nyetok, takutnya pas habis eh udah larut malam dan tokonya tutup.

    BalasHapus
  2. Tim habis baru beli hehe. Soalnya kalau nyetok tuh kayak bukan baru kan kalau beli tinggal langsung dibuka gak disimpan dulu.

    BalasHapus
  3. kalau untuk kebutuhan harian (sabun, kebutuhan dapur) biasanya saya mengandalkan nyetock Kak, cemilan anak-anak juga, tapi kalau untuk skincare tunggu habis dulu baru beli karena takutnya lupa dan malah jadi rusak karena saya pakainya mood2an apalagi sejak di rumah, hihihh.
    tapi ada baiknya ya Kak kebiasaan baiknya itu, ya kayak kejadian sunscreen itu :)

    BalasHapus
  4. Aku tipikal orang yang suka nyetok juga tapi ada masalah muncul saat barang yang aku stok itu aku lupa naruhnya sehingga pas barang yang dibutuhkan habis, aku tetap beli lagi deh,,, makanya bener kalau kebiasaan nyetok itu bikin kita jadi lebih boros sih menurut aku,, tapi namanya kebiasaan ya

    BalasHapus
  5. saya ini tipikal orang yang suka nyetok kalau memang lagi butuh, bikin bingung yak? Jadi, selama masih banyak, saya nggak nyetok. Namun, kalau sudah lihat produknya tinggal separuh, biasanya saya ancang-ancang untuk nyetol. Kadang produk yang saya pakai tidak susah didapatkan di drugstore. Mau tidak mau ya saya nyetok

    BalasHapus
  6. Kalau saya jarang nyetok mba soalnya takut numpuk. Belum lagi kalau nyetok makanan, jadi cenderung ngemil terus jadi mending nggak nyetok biar nggak ngemil hehe

    Trus ya kalau nyetok sesuatu takut ujung-ujungnya nggak dipakai jadi mubazir

    BalasHapus
  7. tergantung sih ya mba, kalau memang sering banget pakai saya memilih nyetok.. apalagi kalau harganya pas miring, wuih mendingan banget kaan

    BalasHapus
  8. aku tim nyetok mbak
    karena emang g suka pergi belanja sering-sering
    bahan masakan aja aku nyetok sepuluh hari sekali, food prep
    biar nggak ke pasar tiap hari

    BalasHapus
  9. Dulu saya suka nyetok dengan alasan mumpung lagi promo. Tapi, sekarang udah agak berubah. Biasanya nyetok secukupnya aja. Paling gak cukup lah sampai 1 bulan ke depan

    BalasHapus
  10. dulu aku tim nyetok, suka belanja bulanan. Puas gitu langsung belanja banyak
    Eh tapi jadinya saat butuh lupa simpan di mana, impulsif juga, hahaha
    so, sekarang ini beli saat butuh aja. Alhamdulillah rumah dekat dengan toko jadi bisa gampang beli saat butuh.

    BalasHapus
  11. aku juga tim nyetok. cuma ya sesuai kebutuhan dan sudah prediksi waktu habisnya produk. jadi ga boros dan ga ada yang terbuang.

    BalasHapus
  12. aku termasuk yang suka nyetok karena yang aku pake sering out of stock jadi kalo lagi punya duit mending nyetok sih. Emang sih kesannya lebih boros tapi sebenernya sih nggak juga karena kalo beli setokan itu ongkir cuma kena sekali. Nggak dua kali. itu menurutku

    BalasHapus
  13. Aku nyetok buat barang yang sering dipakai dan habis kaya sabun cuci, sabun mandi, atau bumbu masak. Kalau skincare, biasanya nunggu tinggal dikit, Kira-kira masih bisa dipakai beberapa hari, baru deh beli

    BalasHapus
  14. Kalau produk yang emang rutin pakai, biasanya aku nyetok mba, kl nggak, ya tunggu abis baru beli lagi, kali aja ada varian lain yg aku pengen coba kan ya wkwkwkk

    BalasHapus
  15. Daku belinya kalau udah dikit lagi mau habis. Itu termasuk nyetok gak ya?
    Nggak lah ya beda, hehe.
    Kecuali sabun odol baru biasanya nyetok

    BalasHapus
  16. Aku tim nyetok juga sih..
    Berasa terbantu sekali, terutama karena aku suka cuci baju dan piring, hehhe..yang uda pasti kudu ada di rumah adalah detergen sama sabun cuci.
    Kalau nyetok makanan, suka juga... karena punya anak-anak yang suka lapar tuh, kalo gak punya makanan, susah juga ya...

    BalasHapus
  17. aku tergantung mbaaa hehehe. Kala sedang ada diskon, mostly nyetok yang memang paling favorit atau pasti dipakai, jadi ngga rugi

    BalasHapus
  18. it depends mba klo saya. kadang nyetok kalau untuk barang primary. kalau kaya yang berbau fashion atau kosmetik diskon gitu, aku ga akan nyetok karena ga mau numpuk2 barang secondary di rumah hehe

    BalasHapus
  19. Ada yang lebih cocok dengan cara nyetok ada yang lebih cocok beli pas sudah habis atau sudah mau habis. Nyetok terutama saat harga promo memang enak Mba karena bisa lebih hemat. Tapi nggak semua orang punya dana untuk nyetok barang sih. Atau ya khawatir malah jadi boros, udah nyetok merk A tapi tetap kepingin beli merk B. Kalau saya sih yang distok paling 2-3 pouch minyak, dan beberapa jajanan anak Mbak he he.

    BalasHapus
  20. Kalau saya sih bagusan nyetok sih tapi yang penting gak berlebihan aja, nyetoknya dan sesuaikan dengan kondisi keuangan, hehe paling tidak udah beli barangnya sebelum abis

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉