Ketika Si Penakut Jalan Sendiri

by - Februari 25, 2023


Malam Rabu lalu saya ke Kendari seorang diri. Seperti beberapa kali perjalanan ke Kendari yang saya lakukan sebelum-sebelumnya, perjalanan kali ini juga dalam rangka perjalanan dinas. Saya mewakili kantor kami menghadiri undangan yang diadakan oleh Tim Pengendalian Inflasi Daerah bersama BI Sultra dan BPS Sultra yang akan dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 22 Februari 2023.

Baca Juga: A day in my life, Rabu 22/02/2023

Kok bisa jalan sendiri, Neng? Sebenarnya, perjalanan dinas ini gak saya lakukan sendirian melainkan bersama kepala dinas, namun karena beliau berangkat Selasa siang bersama kepala dinas lain dan berangkatnya lewat pelabuhan Baubau jadi saya gak bisa bersama-sama beliau. Karena sesuatu dan lain hal, saya memilih berangkat pada Selasa malam ke Kendari via pelabuhan Raha.

Penunjukan keberangkatan saya ini lumayan tiba-tiba. Senin lalu, pak kadis meminta saya untuk berangkat menghadiri kegiatan ini. Saya ditunjuk karena saat ini menjabat sebagai koordinator enumerator harga pangan kecamatan dalam kegiatan Satgas Pangan di dinas kami yang merupakan salah satu kegiatan untuk mengendalikan inflasi di daerah.

Kalo boleh jujur, sebenarnya saya gak siap menerima perintah ini. Ada banyak hal yang membuat saya berat mengiyakan, namun yang paling berat adalah karena saya takut jalan sendiri. Walau pak kadis juga ikut menghadiri kegiatan ini tapi saya gak mungkin dong jalan bareng beliau selama di Kendari? Saya gak akan seberani itu "ngekor" pada Bapak, apalagi beliau jalan bareng teman-temannya sesama kepala dinas. Apalah saya yang hanya seorang staf mau sok-sokan ikut bergabung bersama mereka, hehehe

Namun karena ini perintah, mau gak mau saya harus berangkat. Dan mau gak mau pula saya harus memberanikan diri untuk jalan sendiri. Kota Kendari, walau udah beberapa kali saya datangi, entah mengapa masih terasa asing buat saya. Tapi tekad saya udah bulat. Saya harus membuang rasa takut itu jauh-jauh, toh selama di Kendari saya udah tahu akan ngapain. Hotel tempat beristirahat saat tiba di sana juga udah saya tentukan dan untuk ke sana dan ke tempat pelaksanaan kegiatan, saya gak perlu naik angkot dan merasa takut dibawa lari sopir angkotnya (iyaa, kalo naik angkot di tempat baru saya memang suka overthinking bakalan dibawa lari sama sopirnya, hahaha 🤣🙈) karena saya akan naik taksi online. Apa yang kamu takutkan, Ira? Ayo berangkat!

Sebenarnya, melakukan perjalanan dinas seorang diri bukan baru pertama kali saya lakukan. Saat masih bekerja di perusahaan swasta beberapa tahun lalu, saya beberapa kali berangkat sendirian mewakili kantor cabang Baubau mengikuti kegiatan yang diselenggarakan kantor pusat, malah tempatnya lebih jauh dari hanya sekadar Kota Kendari. Saat itu, kegiatannya dilaksanakan di Jakarta dan Bogor.

Baca Juga: Daftar kota yang pernah saya kunjungi

Memangnya saat itu saya berani jalan sendiri? Sebenarnya saya takut sih, tapi karena udah ditunjuk yaa saya harus berangkat. Membatalkan keikutsertaan karena alasan takut tentu bukan hal yang bisa diterima.

Lalu apa bedanya perjalanan saat itu dengan perjalanan kali ini? Setelah saya ingat-ingat, yang membuat saya lebih tenang saat itu adalah karena merasa nyaman karena udah tahu saat tiba di bandara nanti akan ada tim penjemput yang sedang menunggui saya. Fasilitas penjemputan inilah yang gak saya dapatkan saat melakukan perjalanan saat ini.

Karena merasa "ditunggui", hati jadi lebih tenang dan rasa takutpun perlahan-lahan berkurang. Alasan lain adalah setelah tiba di sana, saya bakalan ketemu banyak teman sesama staf yang sama katronya dengan saya karena kami sama-sama berasal dari daerah, hahaha 😆😝. Tapi benar loh, bertemu teman senasib tuh rasanya membahagiakan sekaligus melegakan hati, hahaha.

Back to perjalanan saya kali ini

Walau udah menguatkan tekad dan memberanikan diri, faktanya saya masih juga merasa takut, apalagi saat naik kendaraan dari pelabuhan ke hotel, wiihhh hati saya deg-degan parah. Entahlah mengapa seperti itu padahal udah naik taksi online yang dipesan via aplikasi. Hati saya baru tenang setelah turun dari taksi dan check in di hotel.

Baca Juga: Serba-serbi tugas luar

Saya baru mulai menikmati perjalanan ini setelah berbaring sejenak. Setelah sarapan, saya mulai bersemangat. Mungkinkah rasa takut yang saya rasakan disebabkan karena kurang istirahat saat di kapal ataukah karena belum sarapan? Hmm bisa jadi karena keduanya ðŸ˜„

cekrek dulu sebelum berangkat, hehehe

foto bersama Bapak Kepala Dinas

Walau sempat kesasar karena salah alamat di aplikasi taksi online saat akan ke kantor Perwakilan BI Sultra, tempat pelaksanaan kegiatan, tapi saya senang dengan perjalanan kali ini. Saya berharap, di perjalanan berikutnya bakalan lebih seru lagi. Kemarin, saya juga punya banyak waktu untuk merenung dan mengenali diri sendiri.

Setelah menjalaninya, ternyata jalan sendiri ke tempat baru bagi orang penakut seperti saya gak semenakutkan yang dipikirkan kok. Buktinya, selain di atas taksi dari pelabuhan ke hotel, semua hal yang saya lakukan kemarin saya cukup menikmatinya dan merasa enjoy menjalaninya. Ahh jadi gak sabar pengen jalan lagi deh, hehehe ðŸ˜„


You May Also Like

20 Comments

  1. Alhamdulillah perjalanannya lancar ya mbak. Meski awalnya takut eh malah sekarqng pengen jalan sendiri lagi. Memang kadang suka gitu ya. Awalnya aja cemas tapi setelah dijalankan ternyata lancr alhamdulilah Allah mudahkan

    BalasHapus
  2. Asa bisa karena biasa mbak
    dulu saya juga takut (takut nyasar, takut diculik :D hehehe)
    Tapi karena ibu saya sering memaksa saya untuk serba sendiri
    jadi terbiasa deh

    BalasHapus
  3. Wahhh aman terkendali yaa mba.. akupun phnya pengalaman jalan sendiri, ke jogja dan keretaku nyampe jam 3 shubuh. Sendirian di kota orang terus aku salahnya salah ambil pintu keluar. Sepi banget jalan itu ga tau ada dimana ga sesuai ekspektasi turin di tugu deket malioboro.

    Belakangan aku baru tau jalan otu pintu selatan harusnya aku keluar di pintu timur. Tapi yaa lumayan memberi pengalaman dan jalan sendiri cukup seru dan menyenangkan

    BalasHapus
  4. Harus berani memulai dengan mengenali diri sendiri ya mbak.
    Kalau udah kenali diri, jadi bisa tenang, kemudian beranj deh menjalaninya.
    SemangatCiee selalu

    BalasHapus
  5. Menaklukkan ketakutan itu memang harus dihadapi ya mbak, karena sebenarnya memang itu perasaan kita yang berlebihan, saya juga suka kayak gitu mbak hihihii🤭

    BalasHapus
  6. Rasa takut memang harus dilawan, gak ada cara lain. Apalagi kalau rasa takut itu tak beralasan.
    Saya dari dulu takut tenggelam saat berenang... Tapi dengan perlawanan jitu, akhirnya hingga kini masih takut renang...

    BalasHapus
  7. Yeay, Mba Ira jadi makin berani..makin matang usia sepertinya makin menurun keberanian dan nyali kita--itu saya deng- kwkw
    Dulu saat saya gadis dan mandiri, pergi untuk urusan kerja, mudik atau traveling sendiri. Semakin ke sini kalau ga sama suami, anak atau teman kok berasa cemas gitu huhuhu

    BalasHapus
  8. Keren sekali kak pengalamannya.
    Kadang kita memang merasa insecure atau merasa tidak bisa, tapi bener kata mbak, setelah menguatkan tekad dan memberanikan diri, pasti tidak ada yang tidak mungkin.

    Saya pun dulu pemalu, tapi karena dituntut untuk sering presentasi saat sekolah, lama kelamaan jadi berani, sampai keluar kota bahkan ke luar negeri. Semangat kak,

    BalasHapus
  9. Karena terbiasa bersama-sama dengan pasangan atau minimal anak, jalan sendiri seperti ini jadi asa kagok ya, kak Ira..
    Rasanya memang kesepian tapi jadi ada waktu untuk merenung muhasabah masa lalu, kini dan masa depan.

    BalasHapus
  10. Awalnya takut ya mbak. Lama lama jadi berani jalan sendirian. Keren nih mbaknya. Semoga kerjaannya lancar terus ya mbak. Aaamiin

    BalasHapus
  11. Dari kemarin baca a day in my life versi mbak ira tuh berasa ngaca sama diri sendiri.. dari mulai ketinggalan barang bawaan, gabisa naik motor, dan pengalaman ini, duh kok ya aku bangeeeet 😂

    BalasHapus
  12. Mbak, saya juga penakut, hehe. Saya paham banget rasanya kalau kesasar, makanya kalau mau pergi kemana mana mesti sudah harus cek via google maps. Tapi ya gak bisa di pungkiri hal hal mendadak bisa terjadi hehe

    sukses ya mbaa

    BalasHapus
  13. Saya banget itu say, dulunya selalu ditugasin kantor, saya nolak. Untungnya dulu perusahaan butuh saya, jadi meski saya sering nolak kalau ditugasin keluar kota sendiri, saya nggak dikick hahaha.
    Sekarang saya menyesal dong, coba gitu kalau saya berani, mungkin pengalaman saya tentang bepergian jadi lebih banyak :D

    BalasHapus
  14. Alhamdulillaaah lancar ya mbak. Aku ikutan deg-degan bacanya
    Aku pertama kali berangkat ke mana-mana sendirian emang pas kerja, karena yaaa ga ada lagi yang bisa kita andalkan bukan?

    Syukurlah sekarang jadi lebih pede yaa

    BalasHapus
  15. Haah naik kapal laut sendirian mbak? Wih keren, berani banget. Demi cuaan ya apapun dilakukan, termasuk melawan ketakutan jalan sendiri.
    Oh ya sejak nikah aku sempat ngerasa kayak gini, takut jalan sendirian, padahal pas masih gadis enggak. apa karena kebiasaan aja ya"?

    BalasHapus
  16. -ima

    Deg-degan banget pasti ya pengalaman pertama pergi sendiri. Saya sendiri kayaknya insecure banget kalo gitu, semasa kerja nggak pernah pergi dinas yang sendirian banget, pasti ada rekan cewek yang pergi bareng.

    Alhamdulillah setelah punya pengalaman jadi lebih berani dan mandiri ya mba..

    BalasHapus
  17. Kak Ira hebat banget bisa mengalahkan rasa takut yang dialami ketika bepergian sendiri.
    Gak mudah pasti ya.. Tapi nyatanya kak Ira sukses. Semoga terus ada pencapaian demi pencapaian yang lainnya. Jadi tambah semangat menaklukkan hal yang semula dikira impossible.

    BalasHapus
  18. Alhamdulillah perjalanan dinasnya lancar ya kak. jujur sekarang saya juga suka agak overthinking, ngerasa parno kalo mau traveling sendirian. beda sama sekian tahun lalu yang sat set sat set. Keep semangat kak Ira :)

    BalasHapus
  19. Ikut deg-degan nih baca cerita mba Ira. Tapi semua kebiasaan bakal jadi hal biasa kalo udah terbiasa. Halah malah mbulet.

    Aku terbiasa mandiri sejak gadis, sejak menikah semua serba diantar. Bikin saya jadi punya ketergantungan. Syukurlah udah beberapa tahun ini kembali pede kemanapun sendiri. Yah gimana kalo nggak ada yang bisa ngantat

    BalasHapus
  20. Ternyata yang ditakutkan hanya kebanyakan pikiran yang terlalu kemana-mana ya, Kak. Saat sudah menjalani, eh kok aman-aman saja, Hihii. Semangat selalu ya, Kak

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉