Penyesalan

by - Februari 11, 2023


Duh judulnya yaa, udah kayak judul lagu dangdut aja, hahaha 😂🙈. Yaa seperti biasa saya agak bingung memilih kalimat untuk judul artikel yang sedang saya tulis jadilah saya beri judul penyesalan aja karena yang akan saya bahas memang ada hubungannya dengan itu.

Memang apa sih yang membuat saya menyesal? Jadi gini ceritanya,,

Hari ini kami memutuskan ke Baubau dalam rangka melakukan fisioterapi anak kedua kami. Niatnya sih ke Baubau kemarin sore namun karena mertua sedang gak di rumah, jadi kami putuskan ke Baubau-nya tadi siang aja. Gak enak rasanya keluar rumah saat gak ada mertua di rumah, hehehe đŸ˜

Saat berangkat, saya merasa udah menyiapkan semua barang bawaan yang terdiri dari perlengkapan anak kedua mulai dari pakaian, perlengkapan makan, susu, obat-obatan hingga segala printilannya. Barang-barang tersebut udah masuk dalam tas yang akan kami bawa. Barang bawaan saya dan suami juga udah tersusun rapi dalam tas. Setelah memastikan semuanya siap, suami segera ke Lombe untuk menjemput mama saya.

Baca Juga: What's in my bag (tas kantor)

Alhamdulillah perjalanan kami ke Baubau berjalan lancar. Perjalanan ini awalnya membuat saya ragu dan takut karena kondisi ombak di bulan Januari - Maret sering gak bersahabat tapi ternyata apa yang saya takutkan gak terjadi. Saat nyebrang tadi, laut sangat tenang.

Di Baubau kami tinggal di rumah dinas adik, rumah yang saya tinggali dulu saat masih bekerja sebagai karyawan swasta di sebuah perusahaan pembiayaan multinasional cabang Baubau. Rumah ini sekarang kosong karena adik saya dan istrinya udah pindah ke rumah pribadi walau sesekali mereka masih berkunjung ke sini.

Datang dan nginap di rumah ini membangkitkan kenangan saat saya masih tinggal di sini, saat saya masih LDR-an dengan suami. Ahh gak terasa ternyata udah lebih dua tahun saya meninggalkan rumah ini, padahal rasanya baru kemarin setiap hari kerja saya jalan kaki dari rumah ini ke kantor.

Setelah tiba di rumah kami langsung istirahat sembari menunggu kedatangan teman saya yang  berprofesi sebagai fisioterapis yang akan melakukan fisioterapi pada anak kedua kami. Ba'da Ashar, teman saya tiba di rumah dan langsung melakukan tugasnya. Usai diterapi, anak kedua langsung tidur, kayaknya doi kecapean melakukan perjalanan dan "diobok-obok" terapis, hehehe 😁. Ba'da maghrib kami makan malam dan setelahnya saya dan mama jalan-jalan ke mall Lippo Plaza Buton untuk cuci mata sekalian mencari keperluan yang gak sempat kami bawa dari Lakudo.

Baca Juga: lapar Mata

Hampir dua jam kami berkeliling mall dan lumayan banyak barang belanjaan yang kami bawa pulang. Setibanya di rumah, mama langsung cuci muka, shalat dan tidur karena beliau udah gak bisa menahan kantuk sedangkan saya masih memilah barang belanjaan mana yang hendak ditaruh di rumah ini dan mana yang akan kami bawa pulang ke Lakudo besok siang.

Usai mengatur barang belanjaan saya segera ke kamar mandi untuk cuci muka dan bersiap melakukan kegiatan rutin sebelum tidur yakni skincare-an. Namun saya kaget banget karena ternyata perlengkapan skincare saya gak ada dalam tas yang kami bawa. Saya langsung panik dong, kok bisa lupa bawa benda penting itu? đŸ˜ą

Seingat saya, pouch tempat menaruh skincare itu udah saya masukan dalam tas, tapi kok gak ada? Saya tanyakan pada suami apakah beliau pernah mengutak-atik tas yang kami bawa, dan jawabannya gak. Duh, bagaimana ini? Apakah malam ini saya harus skip pakai skincare? Huhuhu hati saya menolak melakukannya.

Dan sekarang waktu menunjukkan hampir pukul 23.00, saya udah ngantuk banget tapi mata masih enggan terpejam karena belum skincare-an. Kenapa pula saya baru tahu lupa bawa pouch skincare ini saat udah pulang dari Lippo, kalo saya tahu lebih awal kan bisa beli tadi, kebetulan banget beberapa waktu lalu sempat tertarik dengan salah satu produk skincare yang ditulis Mba Dian Kusumawardani, pemilik blog homeschooling yang banyak membahas tentang home education centre, saya bisa beli merk yang sama. Penyakit teledor saya memang udah parah sampe hal seperti ini bisa terjadi. Saya akui, saya memang lalai gak memeriksa ulang barang bawaan yang kami bawa, padahal saat suami menjemput mama, saya masih punya waktu untuk melakukannya. Dan kini saya hanya bisa menyesalinya, huhuhu đŸ˜­

Sekarang saya terbengong-bengong manja dan gak tahu harus ngapain untuk memancing mata supaya terpejam dan terpikirlah untuk bikin artikel ini. Daripada bolak balik badan di kasur dan ada resiko ngebangunin anak yang udah terlelap, baiknya saya nulis aja, mungkin setelah ini mata bisa diajak kompromi untuk tidur.

Saya harus istrihat karena besok siang kami akan kembali ke Lakudo. Setibanya di sana saya masih harus menyetrika pakaian yang udah menunggu di keranjang yang jumlahnya semakin menggunung bila gak segera dieksekusi. Dan di tumpukan pakaian itu, ada baju khaki saya dan suami yang akan dipakai hari Senin nanti. Saya berharap, semoga setelah menulis ini rasa penyesalan saya bisa hilang dan hati saya lebih tenang sehingga mata bisa terlelap.

Sejak memasuki tahun 2023 ini saya memang rajin pakai skincare baik pagi maupun malam hari karena salah satu resolusi saya di tahun ini adalah memperlambat penuaan dini yang mulai menyerang wajah saya. Setiap malam saya gak pernah melewatkan kegiatan ini. Dan mungkin karena udah terbiasa, jadinya seperti udah ter-setting di otak ini bahwa mata baru bisa terpejam bila rangkaian ini telah selesai dilakukan, dan malam ini hal yang sebaliknya terjadi.

Baca Juga: Resolusi Banua Mayana Waira Tahun 2023

Kejadian ini akan saya ingat dan jadikan pelajaran agar nanti gak terulang lagi. Kedepannya, sebelum berpergian, saya akan selalu lakukan double check barang yang dibawa untuk memastikan gak ada barang yang dilupakan seperti yang saat ini terjadi.

You May Also Like

32 Comments

  1. keren banget Mbak Ira
    lupa bawa skincare bisa jadi tulisan yang asyik dibaca
    Saya jadi penasaran dong Mbak Ira
    Jadi kalo Mbak Ira ke Baubau ( ke rumah sakit?) harus menggunakan kapal?
    Asyik banget! Pernah bikin tulisannya Mbak?

    BalasHapus
  2. judulnya singkat padat jelas tapi bikin melow karena skincare yang ketinggalan bikin kepikiran. tapi memang skincare itu senjata pamungkas ciwi-ciwi dan gabisa ketinggalan ya mbak hehehe

    BalasHapus
  3. akupun bakalan nangis kalau ketinggalan skincare mbak, wkwkkw. sama resolusinya nih sekarang wajib menghambat penuaan dini ya, skincare pagi-siang-malam wajib banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kak..
      Apalagi kalau facial wash nya yang ketinggalan, makin meng-jeriiittt..
      Soalnya bagaimana bisa bersihkan wajah

      Hapus
  4. Plot twist banget ya endingnya. Ku kira menyesal karena apa gitu... Ternyata karena lupa bawa skin care. Padahal aku sudah siapkan tissue lho...

    BalasHapus
  5. Wah iya, lupa bawa skincare saat berpergian itu rasanya
    Bikin nyesel banget ya mbak

    BalasHapus
  6. Duh memang gak enak ya Mbak kalau ketinggalan skincare. Saya pernah mengalami itu saat pulang dari traveling. Dan kemungkinan besar tertinggal di hotel tempat saya menginap. Mau mengurusinya kok males banget karena letak hotelnya di pulau yang berbeda. Yah terpaksalah beli lagi

    BalasHapus
  7. Saya punya sahabat sekelas, sekampus, yang tinggal di Baubau. Sungguh perjuangan dia naik kapal kuliah ke Bogor. Alamnya di sana sangat indah, wisata bahari tumpah ruah. Memang sesuatu yang jauh itu belum terjamah oleh polusi, sampah, dan sebagainya.

    Semoga resolusi 2023 terwujud ya mba, menghambat penuaan dini. Hehehe.

    BalasHapus
  8. samaan kayak saya mba, dulu ga care dengan perawatan kulit skincare ini karena memang mungkin belum tahu atau karena meras akulit saya baik-baik aja, akhirnya belakangan ini bahwa peratawan skincare sangat penting untuk anti aging dan pastinya agar terlihat tetap segar

    BalasHapus
  9. Mungkin karena baru disetting mau rajin skinkeran ya say. Jadinya kalau nggak skinker an itu, bikin galau, hahaha.
    Tapi enak tuh, jadi nggak malas skinker an jadinya.

    Kalau saya, pas lagi nginap di luar, kadang melewatkan skinker an sih.
    Tapi tetep, minimal pakai serum, wakakakakak.
    Jadi, kalau mau pergi-pergi, serum itu masuk pouch make up, bukan skin care :D

    BalasHapus
  10. Jadinya resolusi awaet muda agak keganggu sedikit akibat kelupaan bawa peralatan perangnya ya, mbak.
    Lain kali beli doble mbk, satu ditarok di pouch khusus berpergian hahaa

    BalasHapus
  11. Kelupaan bawa pouch skincare bikin hati menyesal. Memang iya sih, karena untuk merawat kulit wajah tetap sehat, jangan sampe deh kelupaan dan tertinggal dibawa

    BalasHapus
  12. Klo aku Alhamdulillah semua perabot skincare dibawa ketika bepergian tapi ga pernah dipake yang ada malas hihihii karena ingin menikmati bepergian dengan lebih khusyuk 🤩

    BalasHapus
  13. Penyesalan saat mau me time dengan skincare ternyata skincare kelupaan. memang kalau dah biasa treatment dan ga dilakukan, rasanya ada yang kurang

    BalasHapus
  14. Skincare emang klo bisa jangan smpe ketinggalan ya mbak, yg pokok2 aja pun dibawa ga masalah. Tpi klo udh kelupaan bikin kulit wajah kering kerontang ;'(
    Trus lagi klo aku misal ada yg lupa apa gitu, selalu terngiang2 justru T_T
    emang betul harus double check sebelum melakukan bepergian deh

    BalasHapus
  15. Dan saya tau banget rasanya ketinggalan barang yang dibutuhkan waktu berpergian, Mbak... Galau banget 😂 Karena saya tipe orang yang "gapapa bawa barang bawaan banyak, dari pada bingung nyari kalo gak ada pad dibutuhkan"..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama nih, saya juga tipe gini, abis itu nyesal, banyak yang ga kepake, tapi kalau ga bawa banyak-banyak, takutnya ada yang ketinggalan, hahaha

      Hapus
  16. Huhu...sungguh penyesalan yang bisa menjadi pelajaran di waktu yang akan datang.
    Rasanya memang double check ini masih sering khilaf kalau memang sedang riweuh-riweuhnya. Tapi kalau tinggal di rumah adik, gak ada skincare yang bisa dipakai bersama kah?

    Urgent untuk satu malam itu aja.

    BalasHapus
  17. Hihihi... ngurang2in penyesalan jadi yaa resolusi 2023 ini..

    Auto jadi orang yang lebih well prepare pokonya dalam segala hal mau skincare atau hal-hal kecil lainnya.

    BalasHapus
  18. Aku kalau perjalanan jauh skincare yang kubawa cuma face wash dan daily cream nih, Mba. Suka males bawa skincare lengkap

    BalasHapus
  19. Emang nyebelin ya, Mba kalau udah ketinggalan skincare. Terutama face wash. Duuuh asli sebel banget. Muka perasaan tebel banget ama debu.

    BalasHapus
  20. Lupanya bisa jadi karya ya Mba, keren banget :D. Emang ngeselin si ya kalo barang wajib yang biasa dipake kalo pergia nginep terus kelupaan, nyess rasanya biar pun pas packing yakin banget udah gak ada yang ketinggalan.

    BalasHapus
  21. Yup, aku selalu double check barang sih mbak
    malah aku catat dan ceklis kalau barang nya sudah masuk tas, jadi pasti dia kebawa
    hehe trus gimana tanpa skincare mbak? pagi nya ada kejutan gak? ku kepo~~~ hehe

    BalasHapus
  22. cukup nyesek emang kalau skincare kita ternyata ketinggalan. tapi slaut sama mbak yang susah untuk skip skincare di malam hari, mungkin udah menjadi rutinitas, saya sendiri bekum bisa rutin pakai skincare huhu

    BalasHapus
  23. Percaya gak sih, aku pernah pergi berdua suami - acara resmi bangeeeet dan ... aku hanya bawa baju yang kupakai pergi (untung ada jas or blazernya) - malam pake gamis daaaan aku ngga bawa baju tidur dan apa apa lagi! Nginepnya juga nun jauuuh di Sentul - yang ga ada mall pula!

    jadilah malam itu pake kaos pak suami, cuci baju dalam, di hair dryer biar kering ihihiii... dan besoknya modal celana panjang hitam sama kemeja pak suami hiks hiks (ditutupin blazer)

    BalasHapus
  24. Kalau saya termasuk yang masih agak cuek. Gak apa-apa lah gak skinkeran 1-2. Jangan ditiru, ya hehehe.

    Tetapi, kalau ketinggalannya terbalik, misalnya di hotel, baru nyesel juga. Karena saya pernah ngalamin. Untung aja disimpan ma pihak hotel. Jadi deh saya keluar ongkir buat kirim skincarenya ke rumah :D

    BalasHapus
  25. berarti sudah jadi kebiasaan baik pakai skincare ya begitu ketinggalan jadi bingung deh, resah seperti ada yang kurang.
    aku masih merutinkan diri pakai skincare, mbak. Kadang tuh udah ngantuk atau anak-anak panggil buat menemani tidur jadinya skip skincare-an.

    BalasHapus
  26. Writing is healing ya Mba :-) Semoga ke depannya nggak ada lagi menyesal karena skincare ketinggalan biar skincare-annya tetap lancar..

    BalasHapus
  27. Dibalik oerjalanan oanjang, ada kenangan yang terbangkitkan, dan ada penyesalahan muncul akibat skincare.

    Dijadikan film bagus

    BalasHapus
  28. Sama Mba, aku pun mulai tahun ini lebih care sama perawatan muka, lebih rajin pakai skincare daripada sebelumnya.. :D Waktu pergi aku juga pernah lupa bawa dan emang bikin kurang mood hihi.. Jadi paham sih rasanya gimana pas skincare ketinggalan :D

    BalasHapus
  29. Ini namanaya nganggur tapi produktif. Daripada bengong mendingan nulis, eh jadi satu blog post organik buat catatan masa depan. Karena saya ga biasa skinkeran, baru tau ternyata yg udah kebiasaan pake skinker bisa sangat memikirkan kalau kebiasaan ini terlewatkan. Semoga kali lain ga terlupa ya Kak, dan anaknya diberikan kesehatan selalu.

    BalasHapus
  30. Huhuhu, berasa bener nyeseknya. Kalau saya, karena sering kejadian yang mirip seperti di atas, akhirnya kalau hendak pergi jauh dan lama, 99% barang yang saya bawa sudah terpacking rapi di malam terakhir sebelum pergi.
    Di awal, bahkan sempat sampai membuat daftar barang, biar benar-benar meminimalkan resiko ada yang kelupaan. Syukurlah, sekarang, meski sudah jarang membuat daftar lagi, namun sudah mulai terbiasa buat mengurutkan barang yang wajib bawa. Jadi, benar-benar minim banget resiko ketinggalan.

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉