Saya Pelupa (?)

by - April 08, 2023


Untuk kesekian kalinya, saya lupa menginput daftar harga pangan yang udah saya pantau di website harga pangan. Saya akui, hari ini saya memang agak telat ke pasar karena telat bangun, penyebabnya adalah karena saya tidur kembali usai shalat subuh. Saya baru terjaga saat mendengar suara mama mengetuk pintu sembari memanggil nama saya ðŸ¤¦ðŸ»‍♀️

Saya kaget dan langsung melihat jam yang telah menunjukkan pukul 09.00 WITA, ckckck. Mama datang membawakan kue pesanan saya. Kurang lebih lima belas menit kami ngobrol, mama pamit pulang dan saya langsung bersiap-siap ke pasar untuk melakukan survey harga bahan makanan pokok.

Baca juga: A day in my life; Rabu 08/02/2023

Setelah kurang lebih satu jam berada di pasar, saya pulang ke rumah dan langsung membersihkan ikan dan sayur yang saya beli, menaruhnya di wadah dan memasukannya ke dalam kulkas dan freezer, lanjut mencuci dua lembar celana preloved yang tadi saya beli dengan harga Rp. 65.000,- aja. 

Setelah menjemur dua lembar celana itu, saya langsung masuk kamar berbaring santai sambil ikutan antre ngelist di sebuah grup support pv blog. Antreannya lumayan heboh karena banyak banget teman-teman yang daftar, saya sampe ngelist tiga kali karena teman salah copy list sehingga nama dan link artikel yang udah saya masukkan gak dicopy oleh mereka, ckckck. Syukurlah kehebohan itu gak lama karena akhirnya semua kembali tertib ðŸ‘ðŸ»

Baca juga: Gabut berfaedah

Tanpa terasa waktu telah menunjukkan pukul 12.00 siang. Saya belum ngeuh juga bila sejak pulang dari pasar tadi belum menginput data harga. Saya lanjutkan kegiatan main dengan anak sembari menunggu shalat dzuhur yang rencananya akan saya lakukan pada pukul 13.00 WITA.

Semua kegiatan saya lakukan sesuai rencana yang udah saya susun. Dan tibalah saatnya pukul 17.00 WITA, tiba-tiba saya sadar kalo belum menginput harga pangan 😱. Saya gelagapan dan langsung buka laptop untuk memastikan apakah saya memang benar-benar gak menginput dan jawabannya adalah IYA. Saya langsung lemas dan menyesali kenapa bisa lupa melakukan kegiatan rutin yang setiap hari saya kerjakan itu. Harus saya akui, hari ini saya memang benar-benar lupa dan baru ingat setelah udah lewat jauh banget dari deadline penginputan yakni pukul 14.00 WITA ðŸ˜°

Baca juga: Parno vs sembrono

Seperti yang saya katakan di awal, ini bukan pertama kalinya saya lupa menginput daftar harga ini. Sejak ditunjuk menjadi Enumerator Pemantau Harga di awal tahun 2022 lalu hingga saat ini, lupa menginput seolah udah menjadi kejadian rutin yang pasti terjadi setiap bulan. Dalam bulan berjalan, adaa aja satu atau dua kali saya lupa input, entahlah kenapa bisa begitu padahal setiap hari saya udah pasang alarm setiap jam 10.00 WITA agar gak lupa. Untuk kasus hari ini, alarmnya berbunyi saat saya masih di pasar jadi langsung saya matikan.

Bukan cuman input daftar harga, saat memasak sesuatu saya juga sering lupa akibatnya udah banyak panci yang jadi korban. Panci-panci itu hangus dan menghitam. Makanan yang saya masak? Hohoho gak usah ditanya, pancinya aja udah sehitam itu, gimana isinya? Teman-teman pasti udah bisa menebaknya.

Saat memasak, saya gak suka menunggui apa yang saya masak kecuali masak mie instan atau goreng telur. Bila waktu yang dibutuhkan untuk memasak makanan itu lumayan lama, maka setelah mendudukan pancinya di atas kompor, saya biasanya akan melakukan aktivitas lain. Namun yang terjadi kemudian adalah saya keasyikan melakukan aktivitas lain tersebut dan lupa kalo di saat bersamaan saya juga masak, saya baru sadar saat mencium bau gosong ðŸ˜©

makanan gosong yang sempat saya abadikan

Sifat (bisakah ini disebut sebagai sifat?) pelupa ini rasanya mulai meresahkan. Saking seringnya saya lupa, sebagian besar orang yang kenal saya pasti udah tahu fakta ini. Mereka udah mahfum banget saat saya katakan saya lupa membawa barang yang saya pinjam padahal udah janji untuk mengembalikannya. Mereka akan sering menelepon atau kirim pesan pada saya untuk mengingatkan apa aja yang harus saya lakukan. Bila saya menjanjikan sesuatu pada mereka, saya biasanya meminta mereka untuk jangan lelah mengingatkan saya. 

Karena punya sifat pelupa ini, saya juga jadi lebih suka nyetok barang-barang karena takut saat barangnya habis saya lupa membelinya, tentu ini selain alasan yang pernah saya tulis di artikel nyetok atau habis baru beli ini.

Namun setelah saya ingat-ingat, rasanya ada yang aneh dengan sifat pelupa saya ini. Mengapa saya bilang aneh? Karena saya gak pelupa dalam hal mengingat rasa sakitnya ditinggal mantan saat sedang sayang-sayangnya 😄 eh momen yang udah berlalu atau wajah orang yang pernah berinteraksi dengan saya.

Saya bisa mengingat suatu momen secara detail lengkap dengan tanggal dan jam kejadiannya, makanya saya bisa menceritakan kisah-kisah yang pernah saya alami di masa lalu dengan runut dan lancar. Pun dengan wajah orang-orang yang pernah berinteraksi dengan saya, bila bertemu lagi di suatu tempat di waktu yang berbeda saya akan tetap mengingat wajahnya walau mungkin udah lupa namanya. Saya biasanya juga akan ingat jalan yang pernah saya lalui sebelumnya. Intinya, saya kuat mengingat hal yang udah berlalu namun sering lupa pada hal yang saya lakukan atau mau saya lakukan.

Baca juga: 2007 dalam kenangan

Kalo kayak gini, apakah saya memang benar-benar pelupa? ðŸ¤”


You May Also Like

31 Comments

  1. Saya juga nih, sok multi tasking akhirnya banyak yang terlupa
    Soal gosong, sering banget saya merusak panci dan penggorengan
    Dan ternyata itu penyakit ibu ibu yang "kebanyakan maunya" : D

    BalasHapus
  2. Suami saya yang makin ke sini makin pelupa, Mba Ira. Dia ngeles karena kerjaan kantor yang makin banyak menyita pikirannya. Jadi ya gitu deh, yang lain jadi lupa. Saya sarankan untuk rutin membaca (kalau bisa buku fisik), terus main TTS dan game yang melatih kerja otak biar tak sering lupa

    BalasHapus
  3. Nyenyak banget tidurmu say, hahaha.
    Untung di pasar nggak terbatas mau jam berapa juga masih ada yang jualan, dan enaknya di sana lauknya ikan, jadi gampang banget ngolahnya ya.
    Saya juga pelupa nih, kalau masak nggak berani sama sekali saya tinggal, apalagi disambil buka HP atau laptop, udah deh bablas gosong :D

    BalasHapus
  4. Kalah menurut saya sih bukan karena pelupa, Kak. Tapi karena fokus terpecah. Jadinya fokusnya hanya pada hal yang terakhir dikerjakan. Better next time langsung input segera aja Kak setelah dari survey.

    Pun saat memasak, dijaga aja. Kalau memang bisa dimenitin bisa pake alarm, si kasih pesan agenda di alarm 5 menit sebelum waktu masak selesai.

    BalasHapus
  5. Kita sama kayanya Mba Ira. Saya tuh sampai lupa bawa tas anak pas nganter anak sekolah. Hehe cuman kalau soal orang yang pernah menyakiti saya sampai inget terus kata-kata mereka.

    BalasHapus
  6. Ada beberapa tips sih kak, seperti mulai melakukan journaling sederhana, menulis agenda penting di sticky note, menggunakan Google Keeo, Google Calender sampai buat checklist sederhana.

    BalasHapus
  7. Saya juga tipe gampang lupa Mbak Ira. Jadi setiap melakukan sesuatu saya selalu memberitahukan orang lain supaya bisa bantu mengingatkan. Biasanya suami atau anak-anak. Jika urusan pekerjaan di luar, biasanya ke asisten yang membantu saya menjalankan tugas. Yang jadi kasus tuh justru orang lain ini juga ikut-ikutan lupa. Yah pasrah dah hahahaha

    BalasHapus
  8. Lha ideeemmm, paling kesel nungguin misal goreng apa gtu wkwk, tapi kadang juga suka kelupaan. Eh tapi kalau goreng2 gk pernah lupa sih
    yg sering kalau ngangetin sayur kadang mpe berkurang banyak airnya hahaha.
    Iya mbak pelupa ini meresahkan krn itu katanya sering2 senam otak. Nyonntek caranya di YT :D

    BalasHapus
  9. Mungkin bisa tenangkan jiwa, dan coba berzikir kak.
    InsyaAllah dengan mengingat-NYA gak hanya hati jadi tenang tapi meminimalisir lupa

    BalasHapus
  10. Mba iraaa.. Tosss.. Hahaha.. saya sama ama mba ira. Kalau masak saya suka keasyikan kerjakan pekerjaan lain sampai lupa ama masakan. Bahkan saya taro kunci baru aja semenit yang lalu, audah lupa naronya dimana. Dan setiap berangkat keluar rumah pasti ada yang ketinggalan 1 barang, padahal malamnya sufah dirapihkan dekat tas. Tapi kalau peristiwa masa lalu saya bisa mengingatnya dengan jelas. Kenapa ya?

    BalasHapus
  11. Masha Allah, telurnya nyampe gosong gitu bund :D :D :D hahaha, saya juga pelupaan orangnya..haha, pernah juga ningalin kompor saat ngerebus air ditinggal ngbrol sama temen, untung gak nyampe kebakaran..

    BalasHapus
  12. Kayaknya lupa kaya gini masih wajar, kak Ira.
    Aku juga pernah lupa kalau sedang ngisi bak air, sampe lamaaa..baru kedengeran bunyi air kricik-kricik, akhirnya sadar. Lah.. uda sejak berlalu. Kaya yang sayang banget ya..ngebuang air.

    Lainnya lupa hal-hal kecil kaya jadwal deadline BW, hehehe, wajar banget sih..

    BalasHapus
  13. Aduh aku jadi keinget diri sendiri. Aku makin ke sini makin pelupa. Mungkin karena faktor umur juga yang udah 44. Dan kalo orang sini bilang, itu karena banyak dosa ke ibu. Huhuhu

    BalasHapus
  14. Wah aku juga kadang kadang gitu, lupa akan sesuatu yang me dilakukan
    Tapi mungkin bukan karena pelupa ya
    Hanya tidak fokus saja gitu

    BalasHapus
  15. sepertinya ini relate banget mba Ira dengan saya, saya tipikal kalau masak bahkan mau prosesnya sebentar atau lama, suka ditinggal, abis itu kelupaan akrena melakukan aktivitas lainnya, alhasil sering banget masakan gosong

    BalasHapus
  16. Kebiasaan pelupa memang sering dialami orang semakin bertambahnya usia. Sering banget lihat orang pelupa dan menurutku itu wajar. Lupa sekali duakali gak masalah, tapi kalau keterusan, ya bagaimana lagi karena memang begitu adanya. Dan pastinya orang juga sudah berusaha agar gak lupa. Penyebabnya biasanya karena banyak sekali yang dipikirkan jadinya lupa.

    BalasHapus
  17. Memang bukan hoax ya, ada bukti fotonya makanan pada gosong, hihihi... Saya juga kalau masak suka ninggalin kompor, pegel, hehehe...Tapi ya suka pasang alarm...

    BalasHapus
  18. baca judul langsung related sama kondisi saya saat ini sudah dewasa dan makin ke sini makin kadang suka lupaaaaa... hahahhaha... Makasih yah, seru baca artikelnya!

    BalasHapus
  19. Kalau aku paling sering lupa kalau lagi masak yang rebus2an. Misal pas ngerebus makaroni, kentang, jagung dll. Biasanya tak tinggal main sama anak2, tahu2 udah kecium bau gosong. Panci sampai hitam dan malah ada yg akhirnya tak buang.

    BalasHapus
  20. sama kaya saya kak, suka lupaan makin ke sini tuh. Kayanya karena pikirannya udah ga sejernih dulu lagi alias banyak ini itu

    BalasHapus
  21. Haha. Karena untuk melupakan kita butuh mengingat. Jadi ketika kita berusaha melupakan masa lalu, sesungguhnya kita sedang mengingatnya lebih kuat. Begitu kata pepatah, xix.

    BalasHapus
  22. aku juga pelupa parah, makanya suka bikin catatan di banyak tempat, di buku notes, di spreadsheet agenda juga di calendar hape hihi

    BalasHapus
  23. Waduh, maybe karena makin kesini kita makin kesana mba yaa😅. Bahkan bertambah umur sekali pun, kelupaan itu udah dimaklumi sama org2. Gapapa dong, kayaknya aku sesekali juga begitu deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. sesuatu banget itu, makin ke sini lalu ke sana jadinya dimana-mana. Memang perlu ketenangan ya

      Hapus
  24. Belakangan ini aku juga sering lupa. Kerjaan makin numpuk, ini dan itu. Kadang ada aja yang terlewat. Kadang saya suka ngelus dada sendiri. Kok bisa aku lupa ini, duh kenapa ya?

    BalasHapus
  25. Saya akui perempuan memang jago multitasking tapi pasti ada kekurangannya, cuman jika dibandingkan dg laki-laki jika diibaratkan dengan angka jumlah task nya berbanding 5:2. Ini cuma opini pribadi aja hehehe

    BalasHapus
  26. Kalau menurutku itu karena faktor multi-tasking, emang deh apalagi sejak jadi emak-emak wkwkwk sering lupa dan jadinya bolak balik make sure. Sekarang belajar lebih mindfull biar nggak capek :') wkwk dan biar nggak banyak missed banyak2 bikin to do list dan alarm

    BalasHapus
  27. kayaknya semantep-mantepnya orang ada aja ya sisi pelupanya haha. sama sih aku juga, kadang mau minum aja suka lupa bawa gelas ke keran bukannya ke teko :D

    BalasHapus
  28. duh kalau lupa emang bisa terjadi kapan saja ya, tapi biasanya sih karena terlalu banyak kerjaan atau task yang harus dikerjakan dalam satu hari. tapi kalau pekerjaan itu rutin dikerjakan tiap hari, harusnya sih gak lupa ya, hehehe. pasang alarm mba nextnya biar kentang gak jadi korban lagi, hehe

    BalasHapus
  29. Sayapun sering ngalamin nih ka lagi melakukan sesuatu trus tau2 kok kaya ada yg lupa ya. Kayaknya bkan pelupa beneran tapi lebih kepda banyak yang dipikirin

    BalasHapus
  30. Kalau menurut saya kayaknya mbak nya bukan pelupa, cuma kurang fokus aja karena overthinking, semacam kaya di jalan aja kalo kita lupa jalan biasanya karena bukan kita yg nyetir jadi suka lupa hehe

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉