Gabut Berfaedah

by - Maret 15, 2023



Waktu udah menunjukkan pukul 22.00 WITA namun mata ini belum mau juga diajak terlelap. Mau nonton drama korea, rasanya nanggung, saya takut bila mulai nonton jam segini bakalan keterusan dan ujung-unjungnya bisa begadang sampe subuh dan itu bukanlah pilihan bijak. Terpaksa saya putuskan untuk membuka laptop dan menulis artikel ini untuk memancing rasa kantuk yang belum mau mendekat itu, hehehe

Kali ini saya ingin menuliskan kegiatan yang dua hari ini saya lakukan. Memang kegiatan apa sih, Ra, sampe dibuatin satu artikel khusus segala? Sebenarnya bukan hal penting sih, saya sengaja menulis ini biar jadwal posting hari ini gak terlewat aja, hahaha 😅. Dan saya rasa teman-teman yang suka baca blog ini juga udah tahu lah yaa kebiasaan saya yang suka menuliskan hal-hal unfaedah di sini. Kali ini pun sama, kebetulan dua hari ini saya punya kegiatan rutin yakni beres-beres lemari pakaian yang udah sumpek banget isinya.

Loh kok tiba-tiba beberes? Memang jin apa yang merasukimu, Ra? Jadi gini ceritanya, gaes. Sekitar tiga malam lalu, saat saya sedang scroll-scroll fyp tiktok menikmati video tentang Selena Gomes, tiba-tiba nyempil satu video tentang cara melipat rok megar agar lebih rapi saat disimpan di lemari.

Saat melihat video tersebut, mata saya langsung berbinar seperti mendapat jawaban atas pertanyaan yang udah lama saya cari kunci jawabannya. Fyi, saya tuh paling gak bisa melipat rok apalagi rok yang modelnya megar, jadinya setiap kali habis pakai rok seperti itu, saya melipatnya asal aja, yang penting bisa ditaroh di lemari, perkara rapi atau gak itu urusan belakangan. Masalahnya adalah saya suka pake rok yang modelnya kayak gitu, jadi bisa dibayangkan seberapa seringnya saya harus melipat secara "ala kadarnya" rok-rok yang udah dipakai itu. Benar-benar bikin masalah nih ibu-ibu satu, udah tahu gak bisa lipat roknya malah nekad, hahaha đŸ™ˆ

Makanya ketika menemukan video tersebut saya langsung antusias untuk mecobanya. Saya langsung buka lemari dan mempraktekkan apa yang saya lihat di video. Dan ternyata hasilnya memang beneran rapi loh, saya takjub melihat hasilnya, hahaha

Lalu mulailah saya berburu video bagaimana cara melipat celana panjang kantoran, celana jins, kemeja, gamis sampai pakaian dalam. Saya langsung save video-videonya sembari mempraktekannya. Butuh waktu dua hari untuk membereskan pakaian-pakaian yang ada di lemari.

lipatannya udah lumayan rapi, tapi pengaturannya kemejanya masih belum beraturan

Setelah dua hari saya beres-beres, kondisi lemari saya mulai terlihat agak manusiawi. Lemari yang sebelumnya sumpek karena diisi pakaian yang melebihi kapasitasnya akhirnya bisa terlihat rapi. Baju-baju yang masih bagus namun jarang saya kenakan saya eliminasi dari dalam lemari. Saya kumpulin dalam sebuah tas dan rencananya akan saya berikan kepada orang yang sudi menerima.

Baca juga: Penyesalan

Setelah beres-beres pakaian formal, selanjutnya saya berpindah pada lemari yang memuat pakaian sehari-hari. Kondisi lemari ini hampir sama dengan lemari untuk menaroh pakaian formal kami namun isi dari lemari ini terlihat lebih banyak jadi kelihatan lebihh sumpek.

Hampir dua jam saya melipat ulang semua pakaian yang ada di lemari tersebut dan setelah pakaiannya diatur ulang langsung terlihat rapi, pakaiannya bisa bernafas lega seperti yang udah seharusnya. Saya juga mengeliminasi beberapa pakaian yang udah gak layak pakai lagi untuk dijadikan kain lap.

Alhamdulillah akhirnya kegiatan beres-beres lemari selesai juga. Pe er yang harus saya kerjakan selanjutnya adalah agar lebih hati-hati saat mengambil atau memilih pakaian dari lemari agar kerapihan posisi pakaian tetap bisa dipertahankan, hehehe

You May Also Like

22 Comments

  1. Ini gabut yang asik sih mbak, decluttering biar lemari jadi rapi dan memang yang sering digunakan ya pakaiannya

    BalasHapus
  2. Rapinyaaaa.....
    Saya mendisiplinkan diri menata baju sewaktu kamar saya sempit Mbak
    Agar terlihat luas, saya harus tertib sesudah setrika dan sesudah bepergian
    Ternyata jika sudah terbiasa, rasanya enak aja

    BalasHapus
  3. Aku ikut senang deh mbak lihat lemarinya yang rapi banget. Great job mbak!

    BalasHapus
  4. Kalau udah rapi begini, rasanya mau nangis ya kalau ada yang ngambil baju asal-asalan, hahaha.
    Tapi kalau rapi gini, rasanya enak banget diliat ya, meskipun dalam lemari dan tertutup juga

    BalasHapus
  5. Gabut berfaedah berujung beres-beres, lipet baju di lemari ya Mba. Jadi makin rapi ya bajunya kalau ngelipetnya juga tapi. Yang paling berat kalau saya bagian nyetrikanya sih, padahal kalau dikerjakan ya bakalan beres tapi seringnya sampai numpuk banget belum beres juga tuh setrikaan

    BalasHapus
  6. Ini namanya menggabut mba. Hahaha. Tapi menggabutnya faedah banget, lemari jadi rapi. Pernah nyoba sekalian sama decluttering mba? Menarik juga.

    BalasHapus
  7. Seneng ya mbak kalau liat lemari tersusun rapih. Ada yang warnanya diseragamkan ada juga berdasarkan jenis pakaian.
    Sebelum tau artikel ini, saya selalu tarok rok di hanger. Dan sebenernya lebih suka narok pakaian di hanger sebab menghemat tempat dan waktu untuk ngelipat. Tapi karna baca ini saya jadi pingin nyoba lipetin rok megar juga

    BalasHapus
  8. Beberes baju itu self healing loh sebenarnya Mbak Ira. Apalagi di saat-saat menemukan waktu yang tepat untuk mengibahkan atau memberikan baju-baju lama itu kepada mereka yang membutuhkan. Ada rasa yang nyaman mampir di hati bahwa kita bisa melakukan hal baik atas apa yang kita punyai. Lemari juga jadi lebih rapi, tidak kepenuhan dengan apa yang sudah jarang terpakai atau dibutuhkan.

    BalasHapus
  9. Lumayan random ya artikel di blok ciamik ini, tapi aku suka... Ada sesuatu yang baru yang kadang mengagetkanku. Oh, ternyata begini toh perasaan dan pemikiran wanita tentang ini? berarti istriku juga dong?!
    Setelah ini, aku pasti lebih empati ke tugas-tugas rumah tangga yang rutin dilakukan istri tercinta. Emang bapack-bapack itu sesekali harus disentil

    BalasHapus
  10. Ah mbak Ira keren, gabutnya aja berfaedah
    Aku juga lumayan sering mengisi waktu dengan beberes lemari baju

    BalasHapus
  11. Mantap banget curhat tentang beberes lemari aja sudah bisa jadi 1 postingan ya, Mbak 😆 Saya kemarin juga beberes lemari anak saya, Mbak. Bedanya, curhatan saya berujung di story WA doang 😂

    BalasHapus
  12. Aku juga suka mulai memilah memilih lagi baju yang jarang dipakai dan berpotensi untuk dipakai. Tapi butuh alokasi waktu khusus buat melakukan ini.. Karena kalau sedang gak mood, bisa ditinggal di tengah jalan dan berantakan. Heuheuu~

    Dulu malah seneng ngurutin warna hijab.
    MashaAllah perempuan tuh ya...

    BalasHapus
  13. hihihi.. gabutnya berfaedah banget ini mah kaka...
    tiba-tiba rapi aja semuanya, keren lah.. jadi ga berasa cape banget gitu kayanya soalnya dikerjain sebanri nyantai hehe

    BalasHapus
  14. Beres-beres lemari terlihat begitu sederhana ya. Tapi pas diladeni, ternyata banyak butuh waktu juga.

    BalasHapus
  15. Hahaha, saya kadang kalo ngambil pakaian dari lemari langsung ambil aja, hahaha, biasanya tumpukan yang ada di sekitarnya berantakan. Bener kak, harus ada pakaian yang dieliminasi untuk bisa didonasikan bagi yang membutuhkan. Tentu pakaian yang layak pakai.

    BalasHapus
  16. Sejak baca buku konmari sebelum pindah beberapa tahun lalu, lemari pakaian saya menjadi lega banget. Tapi tetap saja, menjaga kerapiannya itu yang ternyata sulit. perlu dicoba nih kayaknya cari trik melipat baju ala konmari lagi di internet

    BalasHapus
  17. Haha nonton di jam tanggung emang bikin dilema. Niatnya, "nonton series ajalah biar cuma 1 jam" eh tahunya bablas 3 sd 5 episode lol.

    Aku kalau gabut juga biasanya bebongkaran. Bongkarin buku-buku di rak, liat-liat, baca-baca sekilas, susun lagi. Atau baca komik-komik lawas hehe. Kalau bebenah mesti di waktu yang pas, biasanya pagi hari di akhir pekan biar serasa akhir pekannya gak sia-sia dihabiskan dengan rebahan aja :D

    BalasHapus
  18. -ima

    Itu mah bukan gabut mbaa produktif sekali. Wkwk. Kadang emang kalo bingung mau ngapain malah ngerjain sesuatu yang berfaedah. Tau-tau rumah kinclong 😄

    BalasHapus
  19. Saya malah pengen tau link cara melipat lipat, butuh bangeeet!
    Sekarang udah bolak-balik beresin lemari kok lemarinya berasa mau "meledak" saking ga tau lagi mau dikemanain barangnya

    kuncinya sih satu, bener : masukin ke kardus - eliminasi untuk yang lebih membutuhkan! Sekian.

    BalasHapus
  20. Uda lama banget gak melakukan hal ini.
    Yang butuh diberesin ternyata kalau untuk rumah tuh selalu adaaa aja ya..
    Dari mulai baju sendiri, baju pasangan, baju anak-anak. Belum lagi seperti Omduut, beberes buku. Yang paling sering sih, ganti suasana tempat tidur sama meja kerja. Biar cuma ganti taplak sama mindahin angle, rasanya fresh banget.

    BalasHapus
  21. lihat ini jadi ingat sama ilmunya marie kondo tentang berbenah. jadi ingat juga sama lemari pakaianku yang isinya berantakan. hihi

    BalasHapus
  22. wah mba rajin sekali untuk dibilang gabut, hihihi kalau aku milih nonton drakor hahahah

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉