Saya Pecinta Durian

by - April 12, 2023


Hari ini saya ingin menulis tentang salah satu hal yang saya sukai, lebih tepatnya buah yang paling saya sukai. Yap, sepertinya teman-teman udah bisa menebak yaa buah apa yang dimaksud karena gambarnya udah terpampang nyata di atas dan namanya juga udah tertulis secara gamblang di judul. Kalian benar, saya akan menulis tentang buah durian. Hayoo, siapa yang juga suka buah ini? Ayoo toss dulu karena itu artinya kita se-frekuensi, hehehe ðŸ˜

Menurut saya, durian adalah buah yang unik. Banyak yang suka padanya namun gak sedikit yang benci. Bila dijumlah, antara pecinta dan pembencinya seimbang. Hahaha ngomongin durian udah kayak ngomongin orang yaa, tapi beneran deh, jumlah teman-teman saya yang suka durian itu sebanding dengan jumlah teman saya yang gak suka durian.

Saya iseng bertanya, apa yang membuat mereka gak suka durian? Rata-rata alasannya adalah karena gak suka baunya. Jadi mereka ini gak suka karena udah mabok duluan cium bau durian yang harum itu (versi hidung saya dan pecinta durian yang lain). Menurut mereka bau durian itu busuk dan bikin mual. Suami saya termasuk dalam golongan orang kayak gini, langsung mual saat cium bau durian 🤦‍♀️

Saya ingat, sejak kecil saya udah sering mendengar orang bercerita (termasuk mama) bahwa durian itu baunya busuk kayak (maaf) t*i ayam. Maka melekatlah stigma durian seperti itu di otak saya selama bertahun-tahun hingga saya kuliah dan semuanya berubah.

Teman kost saya pulang kampung ke Polmas (Polewali Mamasa) dan saat balik ke Makassar dia membawa durian sebagai oleh-oleh buat kami. Teman-teman kost bahagia banget dapat oleh-oleh itu, gak perlu waktu lama mereka langsung mengeksekusinya. Saya diajak untuk menikmati si durian. Saya yang saat itu belum pernah makan durian dan udah tercuci otaknya bahwa bau durian itu busuk awalnya ogah dan menolak untuk mencoba namun karena dipaksa terus sembari dijelaskan bahwa durian itu enak, akhirnya saya tertarik juga untuk mencobanya, hahaha untung aja saat itu semua teman satu kost kompak membujuk saya, kalo gak, mungkin sampai saat ini saya gak akan pernah tahu  dan merasakan ternyata ada buah yang rasanya seenak itu 😍👍 

Lalu apa yang terjadi setelah hari itu? Sejak merasakan kenikmatan buah durian untuk pertama kalinya di hari itu, saat itu juga saya langsung menasbihkan diri sebagai pecinta durian. Durian langsung menduduki kasta tertinggi sebagai buah yang paling saya sukai setelah mangga.

Lalu setiap musim durian tiba saya galau karena harga durian itu mahal, huhuhu. Maksud hati pengen menikmatinya namun apa daya kantong mahasiswaku berteriak dan meronta-ronta karena gak bisa memenuhi keinginan hati. Namun yang namanya rezeki yaa, adaaa aja jalannya. Rupanya istri sopir yang rumahnya berada di samping kost-an kami tahu kalo saya pecinta durian. Suaminya yang merupakan sopir bus rute Makassar - Palopo sering membawa pulang durian ke rumah mereka. Oleh sang istri si durian ini dikupas lalu didinginkan di kulkas. Si istri sering memanggil saya untuk datang menikmati durian itu. Wahh bahagia banget rasanya 🤩

Setelah tamat kuliah dan pulang kampung, saya kembali kesulitan makan durian. Sebabnya yaa karena harga durian di sini tuh mahal banget, mau beli harus mikir berkali-kali dan akhirnya gak jadi beli karena harganya memang semahal itu. Alternatif yang saya pilih adalah beli es kirim yang rasa durian, kebetulan ada salah satu merek es krim yang rasa duriannya di lidah saya tuh hampir sama dengan rasa durian asli. Namun semirip apapun rasanya tetap aja hati ini pengen makan durian asli, huhuhu.

Saya ingat, saat hamil anak kedua beberapa tahun lalu, di bagian Ambon dan sekitarnya sedang banjir durian. Saking banyaknya, harga durian di sana tuh murah banget, katanya Rp. 10.000,-/buah. Istri teman suami yang kebetulan tugas di daerah sana mengirimi saya satu karung durian. Wahh senang banget rasanya mendapatkan kiriman durian sebanyak itu. Kalo gak mikir sedang hamil, saya mungkin bisa menghabiskan satu buah durian sekali makan. Suamilah yang jadi rem, jadi penasehat agar saya gak terlalu rakus dan harus mikirin anak kami karena banyak yang bilang ibu hamil gak boleh makan durian banyak-banyak, bisa bahaya kata mereka.

Sepertimya itu kali terakhir saya makan durian. Hmm kalo dihitung-hitung udah hampir lima tahun lalu. Udah lama juga ternyata saya gak makan durian, pantas aja tadi siang saat salah satu teman facebook posting jualan durian, saya langsung tergoda untuk pesan padahal harganya lumayan mahal untuk ukuran kantong saya di pertengahan bulan dan belum terima THR ini, hahaha. Gak papalah yaa, hitung-hitung ngasih reward pada diri sendiri.

Dan sore tadi, sesaat sebelum buka puasa duriannya tiba di rumah. Mencium aromanya langsung tergoda untuk segera mencicipinya tapi saya tahan dulu. Saya baru menikmatinya tadi setelah shalat isya, sebelum saya menulis arikel ini. 

segini harganya 85K ðŸ˜­

Bagaimana rasanya makan durian lagi setelah sekian lama? Jawabannya adalah masih kurang puas dan masih pengen nambah, hahaha ðŸ˜‚

Teman-teman masuk dalam golongan mana nih? Tim penyuka durian seperti saya ataukah tim yang gak suka durian? Tulis jawabannya di kolom komentar yaa

You May Also Like

39 Comments

  1. Ayok mbak pesan lagi, kan THR sudah cair hehehe...
    Saya penyuka durian juga mbak, bahkan saat hamil pun masih berani makan durian

    BalasHapus
  2. Daku suka buah durian, baik dimakan langsung, jadi selai apalagi jadi olahan sambal tempoyak wuih lezat dah

    BalasHapus
  3. Saya sekeluarga suka durian. Tapi, sukanya durian kampung, bukan yang monthong. Suami malah gak minat kalau dikasih durian monthong. Tapi, kalau durian kampung bakal doyan banget, deh

    BalasHapus
  4. Tooosh Kak, kita se-tim nih, sama-sama suka durian. Hehehe Untung banget ya teman-teman kosannya waktu itu maksa makan durian dan akhirnya benaran suka ya Kak. :)

    BalasHapus
  5. #tosss saya juga suka durian, tapi durian asli Indonesia
    Jangan durian montong, durian impor yang rasanya standar
    kalo durian asli Indonesia tuh agak pahit gitu

    BalasHapus
  6. Durian mah buah yang lazis, saya juga mempavoritkan buah tersebut karena rasanya yang manis dan legit sih🥰

    BalasHapus
  7. Hahaha sama mba saya penyuka durian juga. Tapi sayang suami ga suka hahhaha 😂. Walau saya suka durian. Tapi saya ga sering makan duriannya. Soalnya harganya mahal hahaha 😂

    BalasHapus
  8. Ayo kita borong. Hahaha ... Kita berada di satu dunia yg satu visi dan misi nih ternyata. Meski banyak yg ga suka durian, tapi saya juga merasa durian ini enak banget kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar Teh,
      Kita harus bersyukur karena nikmat Allah kita menyukai durian

      Hapus
  9. Wah...dari komen-komen temen-temen di atas, pada sefrekuensi nih sama mbak Ira. Saya melipir aja di pojok...haha...Engga benci, engga mabok, cuma engga makan aja, durian dan turunannya...Suami suka, anak-anak juga suka. Tapi jarang beli sih. Di Bandung, adanya durian di supermarket. Belum pernah beli sih yg di pinggir jalan. Karena Mamaknya engga pernah beli, yaaa serumah engga makan deh...wkwkwk...

    BalasHapus
  10. Salah satu buah favorit saya. Bahkan di kota kelahiran saya, durian difermentasi dijadikan tempoyak. Dicampur dengan ikan atau pindang. Duuuhh enak betul. Dipepes juga jempolan. Iiihhh jadi pengen.

    BalasHapus
  11. Kalau di Bandung tuh ada tempat makan durian gituu..
    Tempatnya gak bagus, karena memang lokasi toko khusus buah durian. Kayanya yang biasa nyetok durian ke resto resto gitu deh..

    Tapi dijamin, kalau ke sana..dipilihin durian paling PALING SEDAP.
    Dan kalo gak sesuai selera, bisa gak bayar. Nanti dibukain yang baru lagi.

    Asli makan di sana cuma sanggup 3 buah.
    Pokoknya mantap!

    BalasHapus
  12. Kemarin awal tahun musim durian. Murah murah durian di jember. Setiap hari makan durian jadinya. Anak-anak juga sangat suka

    BalasHapus
  13. Mpo suka durian apalagi dodol durian dari Pontianak. Enak banget tapi makan tidak boleh banyak bisa gula naik.

    BalasHapus
  14. Aku dah lama nggak makan durian yang bener2 buah. Paling cuma ice cream dan makanan yg rasanya durian. aku ni doyan bgt durian, tp paksu baunya aja muntah hahahahaha yaudah deh ngalah ga pernah beli jadinya

    BalasHapus
  15. Kalau aku tim yang mau tapi gak terlalu. Kalau ada makan paling cuma 2 biji aja. Kalau kebanyakan suka pusing. Hehehe...

    BalasHapus
  16. toss dulu kitaaaa! duriaan emang enakk banget sih, cuma ga enak dikantong aja yaaa, hahahha

    BalasHapus
  17. saya team yg suka durian tapi cuma sebiji dua biji mba, setelah itu pasti enek
    Jadi saya termasuk golongan intermediate kali yaa

    BalasHapus
  18. Saya penyuka durian. Suami dan anak juga. Jadi kompak kalau beli durian gak pernah dibawa pulang. Hahaha...

    BalasHapus
  19. aku pecinta durian banget mbak, sesuka itu sama durian dulu puas banget makan durian waktu masih tinggal di sumsel karena mbah punya ladang durian, sampai dibuat tempoyak dan dodol durian saking banyak banget buahnya

    BalasHapus
  20. Waktu SD dengar aroma durian rasanya sudah enek, mual, campur jadi satu. Suatu hari nyobain, ternyata rasanya berbeda dari aromanya. Akhirnya ketagihan sampai sekarang. termasuk istri yang ga suka durian, setelah menikah dengan saya, jadi ikutan suka

    BalasHapus
  21. Sama saya juga pecinta buah berduri yang baunya menyengat ini.
    Syukurlah dulu lingkungan kos, teman kuliah, teman kerja itu doyan makan durian.
    Bersyukur saya pernah kuliah di Jember yang deket dengan perbatasan Banyuwangi. Disitu durian murah-murah.
    Saya sama anak kos dan teman sering mampir makan disana ramai-ramai.
    Bapak kos pernah beli durian beberapa karung beras yang jumbo buat dimakan kami anak kos, saking banyaknya durian yang dimakan bikin kepala jadi pusing. Hehe

    BalasHapus
  22. Aku tim yg biasa aja mbak. Gak anti makan durian, tapi gak segemar itu sm buah ini. Durian ini memang unik sih, dari aroma dan rasanya, hehe.

    BalasHapus
  23. wah enak banget buka puasa dengan makan durian :D nikmaaaat

    BalasHapus
  24. Saya juga suka durian tapi jangan banyak-banyak. Soalnya kadang perutnya agak kembung. Cuman rasanya durian itu saya suka. Apalagi es durian, segernya.

    BalasHapus
  25. Saya juga termasuk penggemar durian nih. Tapi ga sanggup kalo makan banyak2 hehe. Dan saya jadi ingat dulu pas tinggal di Makassar pernah makan durian Palopo. Yang saya ingat ukuran buahnya relatif kecil dan rasanya manis,yummy.

    BalasHapus
  26. Walah, saya termasuk orang yang gak suka duriab karena baunya. Dari jauh aja kalau ada aroma durian, saya udah pusing.

    Aslinya pengen banget makan durian, tapi aromanya gak bisa banget di saya.

    BalasHapus
  27. Diriku tim pencinta durian, sebaliknya pak suamiku adalah tim ga suka durian. Jd bayangan bisa ngajakin pak suami berburu durian runtuh sudah... huhuhu....

    BalasHapus
  28. Saya juga suka durian kak. Tapi entah kenapa kalau minuman atau makanan rasa durian kadang enggak nyantol di lidah. Jadi lebih sering beli langsung berupa buah

    BalasHapus
  29. Buah durian tuh termasuk buah yang fansnya banyak sama yg gak suka jga ada dan saya salah satu yang kurang menyukai durian karena aromanya jga tajam

    BalasHapus
  30. waaaah mupeng banget ini liat duren. pengen banget, pokoknya kalau ada duren langsung cus dah :D

    BalasHapus
  31. Coba kalau ke Jepara Mbak. Di sana pas musim bisa makan durian sepuasnya dan harganya terjangkau.

    Aku termasuk golongan NO heheheh. Paksuami juga. Wis kami kompak jadi pasukan ogah duren. Tapiii kalau durennya dijadikan eskrim masih mau lah nyicip 1-2 sendok.

    BalasHapus
  32. Bhahahahhaa samaaa .. saya orang yang menolak keras sama durian, eeh tapi begitu mencicipin langsung jatuh hati!

    Jujur aja sih sampe sekarang masih belum bisa menikmati durian yang diolah ya - kayak lempok, atau bakpau isi durian, dll tapi buahnya aku sukaaa sekali!

    BalasHapus
  33. Saya termasuk yang ga suka nih. Tapi mungkin boleh nyicip lagi. Siapa tau sekarang beda. Kalau makan makanan rasa durian sih suka

    BalasHapus
  34. Saya tim penyuka durian, apalagi durian dari luar pulau Jawa. Makanya kalau lagi dinas ke beberapa daerah dan tahu sedang musim durian, sudah pasti minimal 2 buah lah saya makan. Hehehe..

    Terakhir kali makan durian pas ke Kalimantan Selatan. Padahal sedang batuk-batuk parah karena lagi kena ISPA akibat terpapar polusi, malah makan durian montong 2 kilo. Tapi tidurnya jadi lebih nyenyak sih setelahnya. Entah itu efek durian apa efek kecapekan plus batuk-batuk.

    BalasHapus
  35. aku sampai sekarang masih nggak suka durian. pernah nyoba sih dan tetap nggak suka sama rasanya padahal katanya enak yaa. tapi jujur mencium bau durian itu memang bikin puyeng he

    BalasHapus
  36. yeaayy, saya juga suka durian Kak, yang juga dikenal sebagai rajanya buah :)
    dulu Paksuku juga ndak suka makan durian, tapi sejak nikah dia jadi keranjingan makan durian karena istrinya suka durian :p

    BalasHapus
  37. Iyaya, jadi kangen makan durian euuii..
    Kemarin aku ada kejadian lucu, ka Ira. Aku kan beli es campur gitu... dan dikasi pilihan ada duriannya. Oke deh, aku mau.
    Ternyata pas es-nya uda jadi, aku kebingungan, ini a part of durennya sebelah mana yaa??

    Bahkan esence durian pun, aku gak kerasaaa..
    Apakah ini scam?
    Hahhaa.. engga diink.. mungkin memang pecinta durian tuh high expectation gitu kaan.. begitu jauh banget dari kenyataan, rasanya kaya yang kecewa.
    Huhuh~

    BalasHapus
  38. Saya suka sekali dengan durian kalau dulu bisa habiskan satu buah, sekarang sudah ga kuat karena ada asam lambung juga jadinya lebih hati-hati makannya

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉