Mau Tapi Takut

by - Januari 25, 2023


Sempat bingung mau kasih judul apa untuk artikel ini. Saking bingungnya saya sampe googling loh judul apa yang bagus dan "ngena" dengan maksud yang saya mau. Entahlah, saya akhir-akhir ini kok kesulitan untuk menginterpretasikan apa yang saya rasakan/pikirkan yaa? Huhuhu saya seringkali kesulitan mencari padanan kata yang cocok untuk menyampaikan maksud dan tujuan saya.

Dan setelah lumayan lama berpikir akhirnya terpilihlah judul ini. Oh iyaa, untuk saya, langkah pertama yang saya lakukan sebelum menulis di blog adalah membuat judul artikelnya dulu. Setelah judul udah ada, baru kemudian mulai menulis. Biasanya kalo judulnya udah ada baru deh mulai lancar nulisnya, kalo judulnya belum nemu, saya kesulitan untuk mulai menulis. Adakah juga teman-teman yang seperti ini? Atau saya doang yang kayak ini?

Baca Juga: 4 Kebiasaan blogger pemula

Jadi kali ini saya ingin menuliskan beberapa hal yang sebenarnya pengeeen banget saya lakukan tapi saya takut untuk melakukannya/mulai melakukannya. Fyi aja, saya adalah orang yang gigih dan pantang menyerah, tapi ada hal-hal tertentu yang walau udah menguatkan hati sedemikian rupa, tapi saya tetap gak bisa melakukannya. Nah, hal-hal yang akan saya tuliskan ini adalah hal yang dimaksud. Hal-hal apakah gerangan? Berikut ada 3 hal yang ingin banget saya lakukan tapi rasanya takut untuk melakukannya:

👉đŸģ Belajar Mengendarai Sepeda Motor (lagi)

Pertama kali belajar mengendarai motor adalah tahun 2015 lalu tapi sampe saat ini belum berhasil juga. Saat itu anak saya baru satu dan dialah yang menyemangati agar saya bisa, namun ternyata semangat yang diberikannya itu gak mampu membawa saya menjadi pengendara motor yang andal, hahaha 😂. Dan tahun lalu saya mulai belajar lagi tapi kemudian trauma karena saat belajar saya nyaris masuk ke dalam lubang yang ada di depan rumah. Sejak kejadian traumatis itu, saya udah putus harapan untuk belajar, padahal saya pengen banget bisa pandai mengendarai motor agar kemana-mana gak perlu bergantung sama orang lain lagi.

Kalo udah pandai mengendarai motor sendiri saya gak perlu minta antar pada suami untuk mengantar saya. Jujur aja, capek banget rasanya bergantung pada orang lain walau itu suami sendiri. Kasian rasanya meminta suami untuk ngantar saya sedangkan saat itu doi sedang capek karena baru pulang ke rumah atau sedang sibuk dengan kegiatannya sendiri. Kadang-kadang saya juga naik ojek (saya udah punya tukang ojek langganan), tapi lama-lama kok yaa pengeluaran untuk ojek ini jadi banyak juga đŸ¤Ļ‍♀️.

Baca Juga: Menabung setiap hari? Insyaallah bisa!

Saya benar-benar pengen belajar naik motor tapi saya takut. Takut jatuh dan kemudian luka atau cedera berat. Itulah yang selalu membayangi saya ketika hendak belajar naik motor, jadilah saya ketakutan dan gemetaran, akhirnya saya gak bisa-bisa. Ditambah lagi saya gak pandai mengendarai sepeda, makin sulitlah saya belajar karena menurut orang-orang yang mengajari saya, orang yang udah mahir mengendarai sepeda cenderung akan lebih mudah mengendarai motor karena keseimbangan tubuhnya udah bagus. Yaa, harus saya akui, keseimbangan saya saat belajar membawa motor memang payah.

Suami menawarkan untuk mengajari saya mengendarai mobil, tapi saya gak mau. Saya pengennya belajar naik motor aja, tapi yaa itu tadi ketakutan saya sangat besar hingga mengalahkan rasa ingin tahu saya. Adakah yang bisa memberi solusi terkait masalah ini? Tolong sarannya dong teman-teman agar saya bisa mengalahkan ketakutan saat belajar naik motor.

👉đŸģ Pakai Menstrual Cup

Keinginan untuk pakai menstrual cup ini sebenarnya udah lumayan lama, yakni sejak beberapa bulan setelah melahirkan anak kedua tahun 2019 lalu. Saya juga udah sempat melihat-lihat beberapa merk menstrual cup yang dijual di ecommerce dan dimasukin ke keranjang belanja, udah baca/nonton beberapa review dari orang-orang yang udah pakai juga. Tapi saat keinginan udah bulat, ehh ternyata saya hamil dong. Jadilah keinginan itu akhirnya terkubur.

Baca Juga: Saya Beruban

Dan setelah anak ketiga berusia dua tahun, keinginan untuk pakai menstrual cup ini muncul kembali, tapi rupanya mental saya perlu penguatan lagi. Keberanian saya yang dulunya sangat besar kini menguap entah kemana padahal saya udah gak nyaman banget pakai pembalut setiap kali haid. Saya juga merasa sangat bersalah karena jadi penghasil sampah pembalut, namun masalahnya adalah rasa takut yang gak bisa dibendung ini, huhuhu đŸ˜­

👉đŸģPakai Retinol

Di usia cantik alias 35+ ini, kulit wajah saya boleh dibilang mengalami banyak masalah mulai dari bintik hitam yang semakin menyebar, pori-pori yang semakin membesar, komedo yang semakin gak malu memperlihatkan diri dan kerutan-kerutan halus yang semakin banyak. Dengan masalah sekompleks ini, rasanya wajah saya butuh skincare yang lebih nampol.

Dan setelah menonton banyak video tiktok yang membahas tentang permasalahan wajah, saya akhirnya tahu solusi untuk semua masalah ini yakni pakai retinol. Retinol adalah jawaban atas permasalahan wajah yang saya sebutkan tadi. Dan saya jadi tertarik pengen mencoba keampuhan retinol ini. Sayangnya, masih menurut video yang saya tonton di tiktok, selain memiliki manfaat yang bagus banget buat kulit wajah, pemakaian retinol juga bisa menimbulkan efek samping yang gak main-main, kalo dalam bahasa perskincare-an disebut purging.

Baca Juga: Kebiasaan buruk yang bisa merusak kulit

Nah, saya takut dengan purging ini. Saya takut nanti wajah saya jadi lebih parah kerusakannya akibat purging yang ditimbulkan dari pemakaian retinol. Walau dijelaskan bahwa yang mengalami purging adalah yang sebelumnya pakai skincare abal-abal, tapi entah mengapa saya tetap ketakutan dan membuat saya gak siap untuk mencoba. 

^^

Itulah 3 (tiga) hal yang pengen banget saya lakukan tapi gak berani saya realisasikan. Saya berharap ketakutan yang menjadi penghalang untuk mewujudkan tiga hal itu bisa saya taklukan. Saat ini saya sedang berusaha meyakinkan diri sendiri bahwa saya bisa dan mampu melakukan ketiganya. Fighting, Ira! đŸ’ĒđŸģ

You May Also Like

28 Comments

  1. Saya juga mbk, dipancing pake judul dulu baru deh keluar ide nulisnya :D
    Btw, saya belum siap mental pake menstrual cup. Padahal udah banyak yang nyaranin. Bayangan saya ngeri-ngeri sedap liat darah ngumpul di cup nya itu, hahaa....

    Semangat mbk, belajar motornya. Nanti kalo udah mahir dijamin ngga bisa pelan ngegasnya :D

    BalasHapus
  2. Semangat mbak, semoga segera bisa mengatasi ketakutan untuk belajar naik motor, pakai menstrual cup dan pakai retinol.
    Kalau untuk nulis, kadang saya nulis isinya dulu, baru cari judulnya. Kadang udah dapat judul, baru bikin isinya.

    BalasHapus
  3. Rasa takut pasti ada di tiap orang. Tinggal bagaimana melangkahnya agar lebih berani (padahal sih daku pun juga takutan sih mbak, wkwkwk).
    Cuma ya gitu, bayangin aja "Daku berani"... 😊.. SemangatCiee Mbak Ira

    BalasHapus
  4. bikin judul emang susah susah gampang ya?
    Saya sering banget udah selesai nulis, tapi belum diposting karena gak nemu judul :D

    Kalo belajar sepeda motor, saya dulu bisa tapi brenti karena kecelakaan dan dilarang alm ibunda
    Retinol saya pakai karena ada sponsor post :D
    Sedangkan menstrual cup ....... #tos saya juga takut, untung keburu menopause

    BalasHapus
  5. Saya punya skincare yang mengandung retinol di rumah Mbak. Alhamdulillah cocok walau ya memang ngak dipakai setiap hari. Kalau malam diseling dengan produk lain atau moisturizer yang 'biasa'.
    Kalau naik motor malah saya ga pernah belajar karena nggak boleh he he. Pakai menstrual cup juga belum beraniii.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daku belum coba ini skincare yg mengandung retinol. Masih berusaha menguatkan diri, soalnya kulit wajah agak sensi semisal gak cocok

      Hapus
  6. Butuh teman sharing mungkin ya mbak, biar segala ketakutan bisa dihadapi dengan bijak. Semoga tahun 2023 segala keinginan terkabul dan terus menebar manfaat dg blogging. Walau pada kenyataannya sering dipusingkan untuk memilih judul, jangan menyerah

    BalasHapus
  7. Eh sama dong kita. Saya juga, setiap menulis, menentukan judulnya dulu. Baru setelah itu rangkaian kalimatnya akan muncul mengikuti beberapa keyword yang digunakan untuk judul. Kalau lagi mampet ide, saya juga biasanya browsing dulu kesana-kemari. Kalau belum menemukan, ya istirahat aja dulu. Tidak memaksakan diri.

    BalasHapus
  8. Ahahaha, nomor 1 aku banget deh. Iya, aku gak bisa naik motor dengan benar. Bisa sih, tapi serampangan. Cuma bisa di kampungku aja. Gak berani ke luar. Apalagi ke kota terus bawa anak. Ih takut banget. Kepengen sebenernya belajar. Tapi ya itu, takut. Dulu waktu SMA pernah jatuh, nyungsep di sawah. Mana motor orang lain pula. Sejak itu jadi talut deh. :))))))

    BalasHapus
  9. Meski gak harus punya judul, tapi saya akui judul memang bisa kasih ide menulis terbaik. Jadi terarah gitu. Tapi buat saya tema cerita sih yg utama. Nanti judul bisa dicari terakhir, menyesuaikan dengan tulisan. Biasanya nyari padanan kata di persamaan kata supaya istilahnya gak lazim dan gak pasaran

    BalasHapus
  10. Saya menulis idenya juga dari judul, walau nanti harus diubah lagi setelah tulisan rampung.

    Kalau belajar motor, saya bisanya matic, belajarnya karena terpaksa untuk jadi kang antar jemput anak berkegiatan. Tapi saya hobi sepeda sih, jadi sampai saat ini masih aman naik motor.
    Kalau menggunakan menstrual cup juga gak berani. Tos kita.
    Retinol jg gak, karena saya sering berkegiatan berpanas-panas.

    BalasHapus
  11. Kalau belajar kendaraan memang kudu dari dalam diri sendirinya dulu, kak Ira.. bertekad kuat. Karena selama masih ada pikiran "Ada ojek, ada suami" pokoknya ada yang digantungkan, jadi pasti menunda untuk belajar.

    Tapi aku jahat sih kalau ngomong begini mengingat trauma seseorang gak bisa disama-samain.

    Tapi kalau ingat gimana dulu bisa kendaraan sendiri, aku jadi bergidik juga.. Gimana nekadnya aku dulu "bawa lari" motor mas waktu belajar motor dan "bawa lari" mobil suami demi cepat lancar.

    Setelah lancar, jadi kemaruk.. pengen nyetir terus.
    Tapi sekarang uda gak lagi, hahaha.. tetep rasanya enak kalau ada yang bantu setirin.

    BalasHapus
  12. kalau saya bisa mengendarai motor dan mobil karena kepepet, Mba :-D Ada rasa kurang nyaman kalau naik ojek dan memang nggak bisa mengandalkan suami (karena pekerjaannya) Jadilah nekat harus bisa gitu..hehe

    BalasHapus
  13. Nyoba hal baru emang menantang banget ya. Kalau yang retinol itu bisa dipake buat lenih glowup ya mba

    BalasHapus
  14. Nyari judul memang susah. Kalau aku bikin kerangka dulu. Biasanya kalau udah ada kerangka, judul pop up gitu aja. Aku yg belum berani no 2. Untuk no 3, gatau tuh belum tertati. Padahal usiaku memasuki lansia

    BalasHapus
  15. Saya udah tahap menyerah belajar motor. Gak pernah bisa. Sampai suami bilang gowes sepeda bisa, tapi motor gak pernah bisa :D

    Ya mungkin karena mindset juga. Karena orangtua selalu melarang saya belajar mengendarai motor. Alasannya berbahaya. Lebih baik belajar nyetir. Jadinya memang saya lebih mudah belajar nyetir mobil. Tapi, giliran belajar motor bawaannya takut terus

    BalasHapus
  16. Wah kebalikan dari saya mba..kalau saya judul terakhir, artikel ditulis duluan..hehe.. Nah klo mba mau tapi takut belajar motor lagi..saya seperti ini tapi untuk mobil. Sempat trauma dan blm terpecahkan nih..hehe..

    BalasHapus
  17. Kak Ira, kenapa sama ya kita, saya sampai sekarang belum bisa nyetir juga Kak, padahal belajar mengendarai motor itu sejak SMA, hmmm 20 tahun lalu kalau ndak salah tuh, sepeda pun juga meleot-leot sih. Sebenarnya sudah pernah bisa tapi karena tidak pernah berani jalan sendiri jadilah sampe sekarang begini.
    ehyaa yang pakai menstrual cup juga, saya mau tapi takut, dan sekarang lebih takut lagi sejak pakai IUD, takut malah si IUDnya yang kesedot *bayangan saya kek gitu hihihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku sejujurnya mens cup ini uda punya..
      Tapi gak kepikiran kesedotnya ((karena juga pakai IUD)), tapi kepikiran nge-jeplaknya..
      Huhuhu...apakah aku kudu cari ukuran yang lebih kecil?

      Hapus
  18. memang selalu ada yang kita takutkan ya mbaaa...dan aku pun punya listnya hehehe. Yang penting semangat untuk terus mencoba dan semoga bisa atasi rasa takut kita

    BalasHapus
  19. Aku kyknya yang gak berani no 2 soalnya udah OVT banget hehe. Tapi emang kalau gak dicoba gak tau sih ya.
    Kalau soal naik motor krn dah lama sim aku mati jdnya aku cuma berani naik di dalam komplek doank, kalau keluar rumah untung bisa ngandelin ojol hehe :P

    BalasHapus
  20. Aku sebenernya kepengen banget pake menstrual cup. Biar lebih ramah lingkungan, dan hemat, ya. Tapinya menstruasi sekarang ini, gak sebanyak dan selama biasanya. Dulu bisa 4 - 7 hari menstruasi. Sekarang paling lama 4 hari. Tapi mau aku pertimbangkan deh. Semoga ada rezekinya juga buat beli mentrual cup yang bagus. :D

    BalasHapus
  21. Belajar mengendari sepeda motor di usia yang tak lagi muda, maksudnya sudah bukan remaja, memang harus ekstra kerja keras, Mbak. Mindset tentang ntar jatuh atau nabrak itu yang harus diubah. Gapapa kok jatuh dan luka, sama kayak bocah yang baru belajar naik sepeda gitu. Kalau tidak pernah jatuh, tidak akan tau bagaimana triknya untuk tidak jatuh. Lemesin aja perasaannya, rasa takutnya biarkan lewat pelan-pelan. Biasakan naik motor terus, rute pendek-pendek aja dulu, pilih yang aman dan tidak banyak rintangan dulu.

    BalasHapus
  22. No 1 dan 2 sama dengan saya mba. Sampe sekarang saya gak bisa bawa kendaraan didukung juga oleh suami supaya jangan bawa motor, suami bakalan khawatir katanya hehe

    BalasHapus
  23. Samaan nih. Aku sampe skr blm berani naik motor kecuali di bonceng. Semoga mba Ira punya kekuatan untuk melakukan hal2 yg ditakuti ya. Semangat !!!

    BalasHapus
  24. Semangat belajar naik motornya lagi ya, Kak. Minimal bisa dulu, karena pasti akan berguna sewaktu-waktu. Mana lagi lebih praktis kalo bisa naik motor sendiri. Nah, yang pakai menstrual cup, aku belum punya nyali untuk nyoba, walau katanya lebih nyaman.

    BalasHapus
  25. Saya pun dulu udah bisa bawa motor, tapi sejak pindah ke Lombok sini gak dibolehin sama pak suamikk. Alasannya karena pengendara di sini tuh rada gak jelas, ngebut gak.. slow juga gak. Jadi buat pengendara motor yang gak jago jago amat macam saya, mending gak usah. Wkwkwk.

    BalasHapus
  26. Aku malah pingin bisa nyetir mobil mbak. Berasa usia segini jadi lebih takut belajar nyetir nya euy. Beda dg saat remaaja dulu. Pake menstrual cup iuya sama masih maju mundur

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉