Belajar Naik Sepeda

by - Maret 11, 2023

 


Iya gaes, kalian gak salah baca. Saat ini saya memang sedang belajar naik sepeda, hehehe 😄. Walau masih pengen banget bisa bawa motor namun rasanya udah tipis harapan untuk belajar naik motor karena sampe saat ini saya masih belum bisa mengontrol ketakutan setiap diajar mengendarai motor. Setiap kali tangan memegang setir motor, bayangan jatuh dan terluka parah seketika membayangi dan sukses membuat saya lemas sehingga enggan untuk meneruskan.

Makanya, saya putuskan untuk belajar naik sepeda aja. Dalam hemat saya, sepeda gak seberat motor jadi belajar naik sepeda pasti bakalan lebih ringan dan mudah. Insyaallah sehari dua hari belajar saya udah bisa. Body sepeda lebih tipis jadi rasanya akan lebih mudah dikendalikan. Kali aja setelah berhasil bawa sepeda saya jadi lebih mudah belajar bawa motor karena menurut banyak orang yang saya temui, biasanya kalo udah bisa bawa sepeda, bakalan lebih mudah saat belajar naik motor. Okee makin mantaplah diri ini untuk belajar naik sepeda. Ayoo belajar, Ira! đŸ’ĒđŸģ

Baca juga: Mau tapi takut

Namun apakah memang segampang itu? Hohoho tenyata tidak, Esmeralda. Belajar naik sepeda rupanya gak semudah yang saya bayangkan. Hari ini, udah masuk hari ketiga saya belajar namun untuk melatih keseimbangan aja belum bisa, huhuhu đŸ¤ĻđŸģ‍♀️

Saya kadang heran dengan badan sendiri. Kok bisa badan saya tuh kaku banget saat membawa sepeda. Saking kakunya, saat sepedanya miring ke samping saya gak refleks untuk menyeimbangkan badan, malah ikut aja ke arah sepeda yang akan jatuh, untungnya yang mengajari saya sigap menahan sepedanya, ckckck. Padahal kalo melihat orang lain yang bawa sepeda terihat luwes dan santai, badan mereka bahkan bisa meliuk-liuk di atas sepeda, beda banget dengan saya yang kayak kanebo kering đŸ¤ĻđŸģ‍♀️

Saya juga bingung dengan diri sendiri, mengapa takut banget padahal kalopun jatuh, jatuhnya juga gak separah saat naik motor. Lagian saya juga belajar bukan di jalanan beraspal yang kalo jatuh dan tersungkur bisa luka, ini saya belajar di samping rumah yang tanahnya berpasir dan ditumbuhi rumput. Yang mengajari saya juga udah berusaha meyakinkan bahwa saya gak bakalan jatuh. Doi udah menjelaskan dengan bahasa yang lemah lembut bahwa saya gak perlu takut, asalkan enjoy, saya pasti bisa.

Baca juga: Penyesalan

Saya akui, saat belajar naik motor maupun sepeda, saya memang gak percaya diri. Entah mengapa, saat belajar, mental saya tuh kayak down dan selalu merasa gak bisa padahal anak dan suami udah memberikan dukungan semaksimal mungkin. Kata-kata penyemangat yang keluar dari mulut mereka gak terhitung lagi jumlahnya tapi tetap gak bisa menambah rasa percaya diri saya, huhuhu ☹️

Saya mencoba merenung sekaligus bertanya pada diri sendiri, mengapa saya seperti ini? Mengapa udah sampe tiga hari belajar belum ada kemajuan juga? Betulkah karena saya gak percaya diri? Atau bisa jadi karena takut? Atau mungkin karena mental saya yang belum siap? Apapun penyebabnya, saya harus bisa mengalahkannya. Saya harus bisa bawa sepeda! đŸ’ĒđŸģ

Baca juga: Ketika si penakut jalan sendiri

Ada banyak yang mendukung keputusan saya belajar naik sepeda ini. Agar mamanya lebih semangat, anak pertama saya selalu menemani dan gak pernah lelah bilang "mama lebih hebat dari Wahyu. Mama pasti bisa!". Suami juga sama, memberikan semangat dan percaya saya bisa menaklukan tantangan ini.

Saya bertekad harus bisa bawa sepeda. Selain karena memang pengen banget bisa bawa sepeda, saya gak mau menyia-nyiakan semangat yang diberikan oleh orang-orang yang saya sayangi. Melihat salah satu teman yang juga Blogger Lampung sekaligus Penulis Lampung yang enjoy banget bawa sepeda, saya bertekad harus bisa seperti dia. Saya sadar, agak lucu memang baru belajar naik sepeda di usia setua eh sedewasa ini tapi saya percaya gak ada kata terlambat untuk belajar.

Saya bukanlah orang yang gampang menyerah. Saya adalah pejuang yang gak kenal kata menyerah dan tahan banting didera kegagalan. Beberapa mimpi yang rasanya sulit diwujudkan udah berhasil saya raih karena tekad saya memang kuat. Saya percaya, gak ada usaha yang sia-sia dan semua usaha yang saya lakukan akan mendapatkan hasil yang setimpal. Intinya saya gak boleh menyerah. Ayoo Ira, kamu pasti bisa!

Mungkin waktu yang saya butuhkan untuk bisa naik sepeda akan lebih lama dibanding orang lain tapi saya percaya saya pasti bisa. Doakan agar saya segera bisa naik sepeda yaa đŸ™‚

You May Also Like

22 Comments

  1. Aku dulu belajar naik sepeda roda 4 waktu SD.. gak lama dilepas satu, sampai akhirnya bisa roda 2. Motor aku bisa, tapi kalau ke jalan raya takut. Nyetir Mobil bisa, tapi kalau parkir takut. Ahaha. Ujung2 jadi penumpang aja.

    BalasHapus
  2. Semoga segera bisa naik sepeda, ya. Kirain tadi anaknya yang belajar. Aku juga termasuk lambat kok bisanya pas kelas 3 sd

    BalasHapus
  3. Semangat kak Ira, bisa yuk bisa belajar sepedanya.
    Daku pun kalau lupaan gak naik sepeda suka kagok wkwkwk

    BalasHapus
  4. Hehehe saya belajar naik sepeda sejak SD, tubuh masih kurus dan ringan
    Tapi tetep sering jatuh karena jalanan rumah kami terlalu curam
    Jadi males deh nerusinnya

    BalasHapus
  5. Semangat mbak, semoga bisa segera lemes badannya, bisa menjaga keseimbangan saat naik sepeda. Lancar belajarnya dan segera bisa naik sepeda ke mana-mana

    BalasHapus
  6. Saya bisa naik sepeda sejak kecil dan motor yang matic juga.

    Tapi saya nggak pernah berani bawa motor matic di jalan raya bukan apa-apa saya sadar diri, saya suka ceroboh dan panikan.

    Jadilah kalau ga ada yg nganter, ke mana-mana saya lebih pilih jalan kaki atau naik kendaraan umum hehehe

    Belajarnya ya kak memang lebih mudah setelah menguasai keseimbangan.

    BalasHapus
  7. memang benar, banyak orang bilang, kalau sudha bisa naik sepeda, akan bisa juga naik motor, Mbak. Hanya untuk orang tertentu, seperti Mbak Ira, belajar naik sepeda pun butuh perjuangan.
    Tapi semangat, Mbak. memang harus percaya diri dan yakin bisa. Hilangkan ketakukan-ketakutan yang selalu mengganggu saat belajar naik sepeda.

    BalasHapus
  8. Semangat mbak
    Aku g bisa nyetir motor dan Mobil
    Bisanya juga sepeda ontel
    Hehe

    BalasHapus
  9. Demi keamanan dunia aku gak mengendarai naik motor atau sepeda sendiri hahaha...

    Nukan apa-apa aku gabisa walaupun pernah coba dulu tapi malah celaka. Tapi suka jeles sama orang-orang yang pandai sepedaan

    BalasHapus
  10. Langsung aja bawa mobil mba, gak mesti bisa bawa motor or sepeda. Kayak adik sepupuku. Wkwkwkwk. Dia gak bisa bawa sepeda, gak bisa bawa motor, karena keadaan punya anak terpaksa belajar bawa mobil.

    Semangat ya mba. Naik sepeda selain olah raga, juga ramah lingkungan.

    BalasHapus
  11. Awal belajar naek sepeda dulu waktu SD kelas 2. Terus belajar motor pertama honda, alhasil nabrak areal perkebunan karena blm seimbang antara koordinasi otak dan refleks...btw, semoga lancar bisa bawa sepedanya...

    BalasHapus
  12. Semangaaat, kak Ira.
    Biasanya kalo uda berhasil, nanti ketagihan sepedaan. Tus kak Ira bisa ikutan club sepeda.
    Hehhe..dibayangin yang seneng-senengnya aja dulu..

    BalasHapus
  13. Bismillah pasti bisa mbak belajar naik sepedanya, semangat
    Kalau inget belajar sepeda tuh, aku jadi flashback waktu baru ajar-ajaran naik sepeda motor, nabrak tembok rumah -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehh itupun kejadiannya pas aku baru kerja dapat setahun sih belajarnya juga :'(

      Hapus
  14. Tetap semangat kak, tak ada terlambat untuk belajar termasuk naik sepeda. Kuncinya jangan takut jatuh dan terus pakai, aku yang udah bisa aja suka agak kagok karena kelamaan udah gak sepedaan, keseringan motoran, padahal sepedaan bagus banget buat kesehatan badanku

    BalasHapus
  15. Semoga lekas bisa naik sepeda ya, Mbak. Kalau saya bisa, tapi gak berani ke tempat ramai. Mungkin karena pernah jatuh. Jadinya takut sampai sekarang. Sepedaan di tempat sepi aja deh saya

    BalasHapus
  16. Dulu saya belajar sepeda pas masih kecil. Pernah kecepatan dan blong sampai akhirnya nabrak dan nyungsruk. Kayaknya kalau belajar sepeda tu kurang afdhol gitu ya kalau ga jatuh hehehe....Semangat mba, pasti bisa segera naik sepeda.

    BalasHapus
  17. ga ada kata terlambat untuk belajar, mbaaa
    ingat temanku waktu usia sekolah dilarang belajar nyetir apapun termasuk sepeda oleh orang tuanya karena dia cewe.
    trus waktu kuliah kayaknya yah dia belajar naik sepeda. Setelah lancar, ia naik level belajar nyetir motor.

    BalasHapus
  18. Definisi tak kenal usia dan tak kenal lelah nih, semangat belajar naik sepeda ya mbak, ngga ada asalan usia, kalo dah tekad mah apapun bisa dilakukan. Semangatnya udah ada, tinggal terus konsisten berlatih ya.. semoga segera bisa bersepeda

    BalasHapus
  19. Semangat belajar sepedanya mbak, abis itu meningkat naik motor. Kalau dah bisa naik sepedaan bakal ketagihan terus olahraga naik sepeda nih kyknya :D
    Pokoknya percaya diri aja jangan khawatir jatuh :D

    BalasHapus
  20. Pasti bisa kok Mbak Ira. Belajar apapun kalau kita latihan dan ada improvement pasti bakal lancar nanti. Saya pun juga dulu begitu. Cuma emang harus diajarin juga sama orang yang sabar dan asik. dulu saya belajar sepeda diajarin teman di mana kalau saya jatuh nggak bakal diomelin hehe. Nah, suami dan anak udah mendukung jadi yuk semangat Mbak Iraaa :)

    BalasHapus
  21. Semangat mbak
    Biasanya kalau ada drama sedikit terombang ambing sebelum jatuh pas lagi belajar naik sepeda tanda mau lancar nih naik sepedanya
    Karena aku dulu, ga kapok mpe bisa akhirnya

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉