Bawa Anak ke Kantor, Yeay or Nay?

by - Juli 31, 2022

Artikel ini adalah artikel kolaborasi saya dengan Diah yang harusnya tayang di akhir April lalu, namun karena kemalasan saya sedang kumat, jadilah artikel ini baru tayang hari ini, ckckck sungguh telatnya kebangetan yaa. Tapi bukankah lebih baik telat daripada gak posting sama sekali? Hahaha cari pembenaran banget deh, ckckck đŸ™„

Baiklah, kali ini tema yang kami pilih adalah "membawa anak ke kantor, yeay or nay?". Silakan baca tulisan Diah dengan tema ini di sini yaa đŸ‘‡

Bawa Anak ke Tempat Kerja, Yeay or Nay?



Kalo menurut saya, gak ada yang salah saat membawa anak ke kantor, dengan catatan si anak nyaman berada di kantor ayah/ibunya, si anak gak mengganggu kerjaan ayah/ibunya dan paling penting adalah kantor orang tuanya mengizinkan membawa anak saat bekerja karena walau si anak nyaman di kantor dan gak mengganggu tapi kalo kantor gak mengizinkan membawa anak yaa anaknya gak akan mungkin dibawa ke kantor oleh ortunya dong yaa.

Perkara membawa anak ke kantor ortu ini udah saya saksikan sejak dahulu kala saya masih duduk di bangku sekolah dasar dulu. Guru-guru saya, terutama ibu guru, selalu membawa serta anaknya ke sekolah dan si anak ikut mamanya dalam kelas. Saat ibu guru sedang mengajar, si anak duduk manis sambil main di kursi guru. Beragam hal yang dilakukan si anak, mulai dari bermain boneka (kalo anaknya cewek), main robot-robotan (kalo anaknya cowok), menggambar hingga kadang-kadang ikutan corat-coret papan tulis.

Setelah menikah dan punya anak, suami juga sering membawa anak pertama kami yang masih balita ke sekolah tempatnya mengajar. Sama seperti anak guru-guru saya sewaktu SD, saat papanya sedang ngajar, Wahyu sibuk dengan aktivitasnya sendiri misalnya bermain robot yang dibawanya dari rumah, mewarnai gambar pola yang kami download-kan di internet dan beberapa kegiatan lainnya. Anak saya betah ikut papanya ke sekolah karena ia nyaman. Saat ini, suami juga sedang mempertimbangkan membawa anak ketiga kami ke sekolah.

Baca Juga: Buka HP Pasangan, Yeay or Nay?

Berbeda dengan suami, dulu saya gak pernah membawa anak ke kantor hingga berjam-jam lamanya menemani saya bekerja. Di kantor lama saya, pegawai dilarang membawa anak ke kantor. Selain karena suasana kantor gak mendukung adanya anak kecil, dikawatirkan keberadaan mereka akan mengganggu aktivitas orang tuaya selama bekerja. Biasanya anak saya hanya singgah sebentar untuk mengantar saya absen pagi atau datang pada saat sore melihat saya absen pulang. Ia suka banget datang menemui saya ke kantor pada pagi dan sore karena saat saya absen ia juga ikutan absen menempelkan jarinya pada mesin finger print.

Baca Juga: Contoh Surat Resign

Saat ini, setelah menjadi ASN, kantor saya gak melarang pegawainya membawa anak ke kantor. Walau perasaan saya masih belum nyaman membawa anak ke kantor (masih terbiasa dengan larangan di kantor lama) namun sepertinya sekali-sekali saya akan mencoba membawa anak saya ke kantor saat suasana kantor sedang selow dan gak banyak kerjaan.

Oh iyaa, berkaca dari pengalaman suami membawa Wahyu ke sekolah, ada beberapa hal yang mesti diperhatikan sebelum membawa anak ke kantor agar si anak nyaman dan orang tuanya juga tetap bisa bekerja tanpa merasa terganggu, hal-hal tersebut antara lain:

👉đŸģ Sebelum membawa anak, pastikan suasana kantor nyaman buat anak-anak

👉đŸģ Pastikan bahwa membawa anak ke kantor bukanlah hal terlarang, maksudnya gak ada aturan yang melarang pegawai membawa anaknya ke kantor

👉đŸģ Durasi keberadaan anak di kantor orang tua jangan terlalu lama atau sepanjang hari

👉đŸģ Jangan membawa anak ketika suasana kantor sedang hectic

👉đŸģ Kenyamanan anak adalah yang utama karena itu saat membawa anak ke kantor orang tua harus menyiapkan beberapa hal ini:

  • Si kecil harus memakai pakaian yang nyaman 
  • Makanan dan botol minuman
  • Snack dan botol susu (susu uht)
  • Mainan
Membawa anak ke kantor tentu bukanlah pilihan mudah bagi orang tua. Saya yakin keputusan itu diambil setelah melalui banyak pertimbangan. Jadi kalo ditanyakan pada saya, bawa anak ke kantor, yeay or nay? Jawaban saya adalah yay!

So, apa pendapat kalian tentang orang tua yang membawa anaknya ke kantor? Atau mungkin punya pengalaman membawa anak ke kantor? Yuk ceritakan di kolom komentar! đŸ˜‰

You May Also Like

20 Comments

  1. Wahyu juga biasa ikut Papanya ke sekolah ya Kak?
    pintarnya Wahyu tenang saat Papa ngajar ya :)
    setuju Kak, kalau kantornya welcome dengan anak kita pun juga amanlah ya bawa anak ke kantor tapi gak boleh tiap hari juga keleeuss, hihihih

    BalasHapus
  2. Kalau bawa anak ke kantor biasanya bawa makanan, minuman, crayon, kertas gambar, dan alas. Saya cari pojok yang memang jauh dari lalu lalang, nauntetap bisa di pantau.

    BalasHapus
  3. Jangankan ke kantor, ke acara blogger saja, saya mah mengusahakan anak dan suami juga ikut. Hehehe... Bisa dilihat mayoritas acara offline, kalau saya ikut anak dan suami juga minimal ikut ngantar. Dan Alhamdulillah selalu bisa

    BalasHapus
  4. Ahhh saya juga pernah dibawah ketempat kerja, tapi pada saat itu sama saudara sih. Karena memang orang tua lagi kerja dan tidak memungkinkan membawa anak ke tempat kerjanya jadi ikut saudara ke tempat ia bekerja di sekolah. Akhirnya saya jadi sasaran uyel-uyelan siswa disana, tapi enak dikasih jajan, makan, dan masih banyak lagi.. Hahha jadi pengen ikut terus :D

    BalasHapus
  5. kalo saya bukan perkara boleh gak boleh
    tapi kayanya bakal gak bisa konsentrasi deh
    lha nemenin anak ngerjain PR di rumah aja sambil wara wiri, hehehe
    Walau ada sih kisah bude/kakaknya ibu yang bawa anak2nya sambil ngajar
    beliau adalah guru SD, di rumah gak ada orang yang bisa menjaga anak2nya
    jadilah dibawa dan dititipkan ke OB :D

    BalasHapus
  6. Waktu kecil, saya suka diajak papah dan mamah ke kantor. Seneng-seneng aja, sih. Ketika udah ngantor, beberapa teman suka bawa anaknya. Tetapi, biasanya dibawa saat selesai cuti Lebaran. Suasana kantor belum sibuk.

    Suka ngebayangin kalau saya bakal melakukan hal sama. Tapi, menjelang nikah, saya malah resign. Jadi gak pernah merasakan bawa anak ke kantor hehehe

    BalasHapus
  7. Saya pernah lihat mantan rekan kerja di kantor bawa anak, cuma waktu itu Bos melarang doi, karena yg ada jadi sibuk sama anaknya bukan kerja. Jadi balik lagi ke sikon dan si orangtuanya juga ya

    BalasHapus
  8. Dahulu kala anak-anak masih kecil solusinya ada lembaga pendidikan dan pengasuhan anak seperti taman pengasuhan anak, masuk jenjang pra paud. Anak dan otang tua menemukan solusi pengasuhan sementara.

    BalasHapus
  9. Selama kondusif untuk berbagai pihak ya ga masalah kalau menurut saya, saya dulu termasuk anak yang suka dibawa kerja oleh ibu kadang ayah saya juga. Pengalaman yang menyenangkan dan tak terlupakan...hehe...

    BalasHapus
  10. Saya tim gak bawa anak ke kantor. Hehe. Soalnya bisa pecah fokus saya. Gak bisa tuh saya nemenin anak sekaligus ngerjain kerjaan kantor. Kecuali kalau anak saya sudah mandiri ya. Beda cerita kayaknya

    BalasHapus
  11. Waktu ibu ngajar dan saya Masih kecil pernah diajak bentar ke sekolah tapi sebentar aja, terus nenekku jemput. Kalau pun memang urgent, di tempat kerja juga harus ada orang terpercaya yang dititipin sih.

    BalasHapus
  12. Menurut saya, selain kenyamanan anak, perlu dipikirkan jug kenyamanan org tua dan teman2 kerja org tua. Karena bgmnpun..hal ini akan saling mempengaruhi, bukan?

    BalasHapus
  13. Saya juga pernah bawa anak ke kantor. Waktu itu periode Idul Fitri. Pengasuhnya pulkam sementara saya masih harus ngantor. Akhirnya anak harus saya bawa. Meski rempong dengan segala persiapan tapi semua jadi fun. Terutama urusan camilan, makan siang dan peralatan lenong supaya dia gak bosan. Bahkan anak saya jadi rebutan rekan-rekan kantor untuk hiburan hahahaha. Secara anak saya ceriwis dan mudah bergaul.

    BalasHapus
  14. saya pernah main ke kantor slah satu marketplace di jakarta salut sama suasana kantor yang sangat ramah anak, malah disediakan tempat bermain anak dan ruang menyusui. jadi kalau ada yang bawa anak bisa main disitu. semoga ditiru semua kantor ya

    BalasHapus
  15. Kalau untuk pengalaman membawa anak ke kantor mah aku belum pernah melakukannya, karena selain aturan kantor yang tdak memperbolehkan membawa anak, juga karena akan merepotkan rekan kerja yang lainnya bila ada masalah dengan si anak.

    Namun benar juga itu jika pun hendak membawa anak ke kantor, terpenting adaalah membawa makanan dan minuman buat si anak, dan juga membawa pakaian ganti serta membawa mainan agar anak tidak bosan

    BalasHapus
  16. Nah, ini bangus banget sih...menurutku.
    Meski Ibu dan Ayahnya bekerja idealnya memang gak bawa anak, tetapi jika masih ada di usia yang membutuhkan bonding, selagi bisa, kenapa engga?

    Anak-anakku juga sering ikut Abunya kerja.
    Selain kalau sama Abu terasa berbeda, jadi lebih mandiri, gak manja dan memahami bahwa begini lo...ikhtiar orangtua dalam mencari nafkah.

    Semoga bisa mengajari anak banyak hal.

    BalasHapus
  17. Saya juga pernah bawa anak ke kantor, pas masih bayi si. Alhamdulillah, bos ndak masalah, asal pekerjaan utama tetap dikerjakan sampai selesai.
    Jadi, Yeay saja dong. Catatan khususnya, sudah ijin ke bos atau atas persetujuan kantor dulu.

    BalasHapus
  18. Jadi teringat dulu saat kecil pernah diajak Bunda ke kantor, seru dan yeay dong kalau selama tidak mengganggu umum dan tidak berisik. Semangat terus buat Bunda Bunda hebat!

    BalasHapus
  19. Nita Juwithafina5 Agustus 2022 10.20

    Kalau aku tergantung kondisi kantornya si beb... kalo memungkinkan si ya bawa... tpi klo lagi banyak meeting udahlah bye haha... susah fokus nantinya

    BalasHapus
  20. Sekarang kalau di kantor udah ada daycarenya ya mbak. soalnya beberapa BUMN di sini udah pada punya daycare sendiri. jadi anak bisa dititipkan di daycare dekat kantor.

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉