Akhirnya Saya Melakukan Vaksin Booster Juga

by - Juli 21, 2022

pic source: pixabay.com

Hari Selasa, tanggal 19 Juli kemarin akhirnya saya melakukan vaksin booster juga, yeay! đŸ’ƒđŸģ🎊🎉

Kok bahagia banget sih habis vaksin? Iyaa dong karena jujur aja selama ini walau udah dua kali vaksinasi covid-19 namun saya tuh merasa masih gak afdol kalo belum melakukan booster. Makanya setelah booster saya merasa lega dan plong. Rasanya seperti baru terbebas dari hutang, hehehe đŸ˜

Baca Juga: Pengalaman Vaksinasi Covid-19 Tahap I

Sebenarnya rencana untuk melakukan vaksin booster ini udah ada sejak dari berbulan-bulan lalu. Saya dan suami sepakat melakukan vaksin booster bersama-sama namun karena dirasa belum terlalu urgent, jadilah rencana itu terpending terus. Adaa aja alasan yang membuat kami menunda pelaksanaan vaksin booster ini.

Hingga pada hari Senin kemarin, saat apel bersama seluruh OPD di pelataran kantor Bupati Buton Tengah, Bapak Sekretaris Daerah mengimbau agar seluruh ASN dan tenaga honorer Lingkup Pemerintah Kabupaten Buton Tengah untuk melakukan vaksin booster. Pak Sekda gak main-main dengan imbauan ini, beliau mengatakan bila mana ASN dan tenaga honorer gak melakukan vaksin booster maka gaji dan honornya akan dipending dan baru akan diberikan setelah melakukan vaksin booster. Kalo udah berkaitan dengan "kehidupan" mah, gak akan ada yang mengabaikannya dan biasanya orang akan berlomba-lomba melakukan ancaman imbuauan itu, hahaha đŸ¤­

Mendengar imbauan Pak Sekda, saya dan beberapa rekan di kantor sepakat untuk melakukan vaksin secepatnya. Salah satu rekan bahkan menyarankan agar kami melakukan booster sesaat setelah apel, namun saya dan beberapa rekan lain gak setuju karena saat itu kondisi belum memungkinkan. Akhirnya kami sepakat untuk melakukannya keesokan harinya yakni hari Selasa kemarin.

Pagi hari pada hari H, sebelum ke puskesmas untuk booster, saya sarapan dulu. Malamnya saya tidur lebih cepat dari malam-malam sebelumnya.

Persiapan saya sangat matang saat melakukan booster ini karena jujur aja, ada rasa was-was ketika akan melakukan vaksinasi ketiga ini. Hal ini dipicu oleh banyaknya berita kurang menyenangkan yang saya terima/baca dari orang-orang yang udah lebih dulu booster. Istri adik ipar saya (kami menyebutnya lago) mengalami kipi yang lumayan parah. Dia demam tinggi usai divaksin ketiga dan baru agak baikan setelah hampir seminggu "berjuang". Belum lagi saya beberapa kali membaca berita-berita yang dibagikan teman-teman di medsos perihal pengalaman mereka usai divaksin ketiga, kipi-nya lumayan parah padahal saat vaksin pertama dan kedua mereka baik-baik aja, gak mengalami kipi sama sekali.

Pagi itu saya berangkat ke Puskesmas Lakudo.Walau ada rasa khawatir namun tekad untuk melakukan booster udah gak terbendung. Saya pasrah, apapun yang akan saya alami usai divaksin, akan saya terima, namun dalam hati tetap berharap gak mengalami kipi seperti yang dialami lago-ku. Saya berharap kondisi tubuhku akan baik-baik saja seperti saat vaksin pertama dan kedua.

Setelah kurang lebih setengah jam antre, tibalah saatnya saya dipanggil oleh perawat untuk diperiksa tekanan darah dan berlanjut di-screening kesehatan oleh dokter. Hasilnya saya sangat layak untuk divaksin. Beberapa saat kemudian saya duduk di depan bidan sembari diminta untuk menyingkap lengan baju untuk kemudian disuntik vaksin booster.

Usai disuntik, saya diminta untuk menunggu selama kurang lebih 15 menit. Gak sampe 15 menit petugas keluar mebawakan selembar kertas berisi keterangan bahwa saya sudah melakukan vaksin lengkap. Usai menerima surat keterangan itu saya langsung bertolak ke Baubau untuk bertemu mama dan adik saya.

sertifikat vaksin yang saya unduh dari PeduliLindungi

Lalu apa yang saya rasakan usai divaksin? Apakah ketakutan saya menjadi nyata? Alhamdulillah, yang saya takutkan gak terjadi. Setelah divaksin sampai saya menulis artikel ini, keadaan saya sehat wal'afiat. Gak ada demam, sakit kepala, lemas dan keluhan lain yang saya dengar dari teman-teman yang sebelumnya bikin panik. Yang saya rasakan cuman sedikit berat di lengan tempat disuntik vaksin, namun ini gak berlangsung lama, hanya sehari aja udah hilang.

So, buat teman-teman yang belum booster, yuk booster yuk! đŸ˜‰. Apalagi buat yang suka traveling, terutama Travel Blogger gak ada salahnya untuk segera melakukan vaksin booster. Seperti kita tahu bersama, saat ini hampir setiap perjalanan baik menggunakan bus, kapal laut atau pun pesawat terbang pasti dimintai sertifikat vaksin. Kalo udah booster, hati terasa lebih plong (seperti yang saya rasakan, hehehe), kemana-mana pun lebih tenang. Mau traveling kemana pun bebas (asal uangnya ada), misalnya pengen melakukan Wisata Madura, kalo udah booster mah tinggal siapin koper aja, udah bisa langsung berangkat.

Sudahkah kalian vaksin booster juga? Yuk bagi ceritamu di kolom komen đŸ˜‰

You May Also Like

19 Comments

  1. Aku kok malah merasa lebih sering cepat sakit setelah vaksin ketiga kemarin ya Mbak.. katakanlah tiap 2 bulan sekali sering kumat radang tenggorokannya. Entahlah ya, wallahu a'lam
    tapi sih ya, balik lagi, rasanya lebih aman kalau udah booster yang ketiga ya

    BalasHapus
  2. Di daerah saya kalau mau vaksin mesti mendaftar dulu. Karena petugasnya baru akan mendatangkan vaksin setelah sampai kuota. Biasanya per 20 orang gitu. Nah saya udah sejak lama daftar buat vaksin booster. Tapi belum ada pemberitahuan kapan divaksin nya. Nah temen saya yang beda kabupaten bilang. Mending aku kalau mau vaksin booster di puskesmas dekat rumah dia saja. Selalu ada katanya. Jadinya aku berencana minggu depan mau bertandang ke rumahnya sekalian vaksin. Hehehe

    BalasHapus
  3. Molly pun udah booster mbak. Untuk keperluan haji, taunya diundur tahun depan. Tapi gpp deh soalnya biar gak ribet lagi tahun depan langsung berangkat aamiin.

    BalasHapus
  4. Aku akhir juga booster pas puasa kemarin, karena memang dianjurkan sama dokter apalagi aku punya riwayat penyakit berat jadi double proteksi penting

    BalasHapus
  5. Beberapa orang yang di vaksin ada yang demam, ada yang biasa saja ya. Memang beda2 reaksinya

    BalasHapus
  6. Wah, saya sih belum nih nge-booster. Info di kota saya masih minim, tidak seramai pas vaksin tahun lalu.
    Kalau pun ada, dan badan juga sedang fit, ayo ayo saja sik. Alhamdulillah, 2X vaksin, efeknya relatif bisa ditahan dan cepat normal ke aktivitas rutin harian

    BalasHapus
  7. Wahhh senangnyaa akhirnya bisa vaksin ke-3 yaah, ak vaksin udah lama banget waktu itu pas pertama kali muncul langsung vaksin.. Apalagi kabarnya kalau udah vaksin 3 gak perlu lagi rapid lagi kalau mau berpergian, jadi gak perlu repot-repot lagi deh dan buru-buru :D

    BalasHapus
  8. Yeay alhamdulillah udah booster. Sekarang masuk mall harus booster juga ya. Temen aku belum suntik jadi waktu itu sempet ga boleh masuk huhu.

    BalasHapus
  9. Kalau tenaga kesehatan mulai dari kemarin sudah dihimbau untuk booster kedua mba ira. Aku mungkin habis acara walimahan adikku baru ikutan vaksin booster kedua.

    BalasHapus
  10. Lengan saya yang disuntik pas vaksin booster sempat bengkak. Sempat demam, tapi gak parah. Semacam meriang aja. Akhirnya saya banyakin makan yang bergizi, makan buah dan sayur, konsumsi vitamin, dan istirahat lebih banyak. Mengurangi aktivitas. Setelah seminggu jadi enakan banget. Lebih ngerasa safe aja setelah vaksin ketiga alias booster apalagi kini pandemi masih belum berlalu.

    BalasHapus
  11. Aku udah juga mba Vaksin booster. Mau vaksin karena mau naik pesawat waktu itu. Takut diminta sertifikat vaksin jadi aja aku vaksin booster 😂. Mau vaksin karena keadaan hahaha 😂. Biasanya karna ngerasa belum butuh masih cuek aja hihihi 😂. Pas udah divaksin ya eh ga ditanyain di bandarannya. Jadi gitu aja hahaha 😂. Tpi gapapa sih. Klo udah vaksin booster rasanya lbih tenang aja. Soalnya virusnya blum pergi pergi aja

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah jadi udah selesai vaksin ya, saya banyak mengalami perubahan kondisi setalah vaksin pertama, vaksin kedua juga begitu, Suka cepat greges, ngantuk. Booster vaksinnya beda, dan efeknya juga beda. Benar-benar harus banyak menyesuaikan diri dengan keadaan

    BalasHapus
  13. Ternyata karyawan di perusahaan manapun sama aja yah. Saya dulu juga disuruh perusahaan tuk vaksin, kalau enggak, tak boleh masuk ke kantor, ya terpaksa vaksin donk. Bahkan vaksin booster pun udah sejak Nov tahun lalu.

    BalasHapus
  14. Wah selamat ya Kak akhirnya sudah vaksin booster. Saya dulu sempat bingung mau booster dimana karena pakai vaksin sinopharm dari kantor suami. Untung sebelum lebaran kantor suami ngadain booster massal jadi aman deh udah vaksin booster. Kadang kalau mau bepergian keluar kota tapi belum booster tuh khawatir jadi rumit di perjalanan.

    BalasHapus
  15. Meski udah vaksin 1 dan 2 tapi tetap deg2an saat melakukan vaksin boster ya, Mbak. Aku juga belum vaksin booster ini, cuma kalau masih belum urgent sepertinya dipending dulu, karna sejauh ini pun keperluan aku cuma sampai vaksin kedua itu. Tapi vaksin pertama dan kedua saya aman2 saja Mbak, cuma efek ngantuk dan agak pegal itu wajar ya dialami..

    BalasHapus
  16. Booster diperlukan juga ya, apalagi buat masuk mall yg kalau belum booster sepertinya gak bisa masuk

    BalasHapus
  17. aku akhir tahun lalu deh udah booster, alhamdulillah ya jadi lebih mudah kalau mau perjalanan pakai kereta, ga perlu tes pcr lagi, tapi sekarang lagi bersiap booster kedua juga nih yaa

    BalasHapus
  18. Aku sama suami belum vaksin booster nih. Karena belum urgent jadi ya gitu deh, tertunda-tunda mulu. Kayaknya harus mulai memikirkan untuk vaksin booster juga nih, biar kalau butuh nggak terburu-buru.

    BalasHapus
  19. Wah iya, aku belum vaksin booster nih mbak
    Mau vaksin lha kok sakit
    Nunggu sembuh deh baru booster

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉