Selamat Hari Perempuan Sedunia, 8 Maret 2022

by - Maret 08, 2022

pic source: Freepik

Hari ini, 8 Maret 2022 diperingati sebagai hari perempuan sedunia. Bahagia banget rasanya saat mengetahui keberadaan hari perempuan sedunia ini karena itu berarti keberadaan perempuan telah diakui. Walau gak bisa dipungkiri masih banyak juga perempuan di luar sana atau bahkan di sekeliling kita yang masih terjajah entah oleh lingkungan atau oleh orang-orang yang mengaku menyayanginya.

Saya sangat bersyukur karena lahir dan tumbuh di lingkungan keluarga moderat. Orang tua sangat jarang memaksa kami anak-anaknya untuk melakukan hal yang gak kami sukai. Seingat saya, hanya satu kali papa memaksa saya menuruti kehendaknya yaitu pada waktu naik kelas 3 SMA. Saat itu papa menyuruh (lebih tepatnya sedikit memaksa) saya masuk kelas IPA, padahal saya pengennya masuk IPS, alhasil nilai saya jeblok. Sejak saat itu papa gak pernah lagi memaksa saya melakukan sesuatu yang gak saya sukai.

Untuk urusan menikah dan memilih pasangan hidup, kedua orang tua saya juga sangat menghargai pilihan anak-anaknya. Saya ingat, dulu ada beberapa teman mama yang "perhatian" dan kepo banget dengan usia saya yang menurut mereka udah tua namun belum ada tanda-tanda menikah. Mereka bertanya pada mama, apakah gak ada laki-laki yang menyukai saya? Apakah mama gak takut saya akan menjadi perawan tua? Mama langsung menjawab dengan jawaban cukup menohok

Terimakasih karena udah perhatian pada anak saya. Kalian gak usah khawatir mikirin jodoh anak saya karena saya dan papanya gak pernah mempermasalahkan itu. Kalopun nanti dia gak nikah, kami masih sanggup untuk menafkahinya

Saya juga bersyukur karena bertemu dan menikah dengan lelaki yang mendukung apapun cita-cita saya. Lelaki yang gak membatasi ruang gerak saya dan mau turun tangan (bahkan lebih lihai) mengurus anak dan kerjaan rumah tangga lainnya. Lelaki yang membebaskan saya melakukan apapun yang saya sukai. Lelaki yang bahunya selalu siap sedia menjadi tempat saya bersandar saat menghadapi masalah. Lelaki yang tetap membiarkan saya menjadi seorang "Irawati Hamid" walau udah menjadi istri dan ibu anak-anaknya.

Tapi, bukankah memang sudah seharusnya perempuan hidup seperti itu? Ohh tidak Esmeralda! Di negeri +62 ini banyak hal yang mesti ditanggung perempuan! Setelah menikah, perempuan dituntut harus patuh pada semua perkataan suami karena itu adalah kewajiban utamanya sekaligus sebagai tiket menuju surga. Se-nyeleneh apapun "titah" suami, wajib hukumnya diikuti. Perempuan gak boleh menolak karena akan membuatnya masuk neraka. Bahkan ada seseustadzah yang melarang istri melaporkan suaminya yang melakukan KDRT karena itu dianggap membongkar aib suami. Ustadzah loh ini yang ngomong, yang notabene adalah seorang perempuan yang seharusnya bisa lebih peka dan memahami perasaan perempuan lain, ckckck đŸ˜ĢđŸ¤Ļ‍♀️.

Ketika udah menikah, gak sedikit perempuan Indonesia berpikir bahwa suami adalah sosok yang harus dimuliakan seberapa b*jingan pun sifatnya. Saking diagung-agungkannya posisi suami sampai kadang mengaburkan semua kesalahan yang diperbuatnya. Perempuan diminta untuk selalu bersabar plus memaklumi dan menerima kondisi suaminya karena katanya surga perempuan ada di suami mereka.

Bila ia dan suami sama-sama bekerja, sepulang kantor ia masih harus bekerja ekstra mengurusi kebutuhan suami dan anak-anaknya karena berpikir bahwa mengurus anak itu tugas istri semata, sementara suami udah bisa istirahat sambil main hape karena tugas suami hanyalah mencari uang. Doooh tepok jidat deh. Gak heran banyak wanita yang saat single bahagia namun setelah menikah jadi depresi karena beban yang ditanggungnya udah di luar kapasitasnya.

Hai Ladies, bangun yuk! Bila merasakan ketidakadilan, segeralah bertindak, minimal bersuaralah. Jangan diam aja. Jangan mau bertahan dalam penderitaan karena hidup ini terlalu lama untuk dihabiskan dengan perasaan menderita. Yuk, cari kebahagiaan kita dengan melepaskan hal-hal yang membuat kita menderita. Kita bisa kok meraih surga di akhirat nanti tanpa harus merasakan neraka dunia. 

Sebagai manusia merdeka, perempuan punya hak yang sama dengan lelaki. Bila lelaki ingin bahagia, perempuan juga sama. Kita jangan mau diatur-atur, terlebih untuk hal yang berhubungan dengan masa depan, salah satu contohnya adalah jodoh. Kalo memang belum nemu laki-laki yang cocok, jangan paksakan diri menikah hanya karena tekanan sosial dan mulut usil orang sekitar, karena saat kita salah memilih jodoh, kitalah yang merasakan akibatnya. Mereka mah mana peduli dengan perasaan kita, yang ada akan tetap mencari celah untuk selalu membicarakan kita.

Baca Juga: Nasehat buat adik-adik perempuan yang belum bertemu jodohnya

Perempuan dan laki-laki punya hak yang sama dalam memilih pasangan. Seperti halnya lelaki yang menetapkan standar tinggi dalam mencari calon istri, perempuan juga sama. Ia berhak menetapkan kriteria pria idamannya dan orang lain gak punya hak untuk protes.

Bahkan setelah menikah pun perempuan tetaplah sosok mandiri yang gak boleh dikekang kebebasannya. Ia memang seorang istri dari suami yang menikahinya, ibu dari anak-anak yang dilahirkannya namun ia tetaplah sosok mandiri yang butuh eksistensi. Ia tetaplah sosok yang butuh aktualisasi diri. Inilah alasannya mengapa saya tetap menggunakan nama Irawati Hamid di semua medsos saya, bukan Mom ..., Bundanya ..., Mamanya ..., Ummi ...,  atau Irawati blablabla (nama suami), selain untuk branding, juga ingin menegaskan pada semua orang bahwa walau saat ini saya udah nikah, saya tetaplah seorang pribadi yang memiliki goals untuk diri sendiri yang gak ada hubungannya dengan anak dan suami. 

Di momen hari perempuan ini, saya ingin mengajak perempuan di luar sana untuk tahu bahwa mereka:

💋 Punya kendali penuh atas dirinya sendiri

💋 Punya hak memilih pasangan sesuai standar pribadinya

💋 Punya hak bahagia

💋 Telat menikah itu bukan aib

💋 Walau udah nikah dan punya anak, mereka tetaplah seorang pribadi yang butuh eksistensi

So, Selamat Hari Perempuan Sedunia, semoga seiring perkembangan zaman dan semakin majunya teknologi semakin berkurang juga diskriminasi dan kriminalisasi pada perempuan. Bahagia selalu para perempuan, di mana pun berada. Ingatlah, kita adalah makhluk berharga yang gak pantas dikasari oleh siapapun.

You May Also Like

16 Comments

  1. Bener.. perempuan juga harus mengambil urusan pribadi nya sendiri, ga harus apa-apa itu diatur ya :)

    BalasHapus
  2. selamat hari perempuan internasional, semoga kelak ga ada lagi mom/women shaming ya terutama dari sesama perempuan dan lebih banyak peluang untuk para perempuan berkarya dan berprestasi

    BalasHapus
  3. Saya juga mau ngucapkan Selamat Hari Perempuan Sedunia. Amin semoga berkurang diskriminasi dan kriminalisasi pada perempuan. Perempuan Indonesia memang semakin hebat2

    BalasHapus
  4. sebel tuh pada mertua laki-laki yang bilang jangan caesar agar anaknya banyak

    duh, emangnya perempuan itu pabrik anak

    rahim punya gue gitu lho, hehehe

    BalasHapus
  5. Wanita itu punya tempat tersendiri dimanapun dia berada. Dibuatkan banyak hari-hari peringatan yang dimuliakan. Hari Kartini, Hari Ibu, dan sekarang Hari Perempuan Internasional. Seneng menyadari bahwa banyak publik di dunia ini yang menghargai perempuan dan menempatkan perempuan pada kedudukan yang sama dengan lelaki.

    Terlepas dari beberapa kejadian yang menyudutkan perempuan, nyatanya keberadaan perempuan dengan segala kekuatan dan kelemahannya, menjadi perhatian yang tidak bisa dianggap enteng. Bahkan melahirkan pun, walau sudah kodratnya, nyatanya tak mampu dilakukan oleh kaum lelaki.

    Bangga menjadi perempuan!!

    BalasHapus
  6. Di bagian pakai nama sendiri aku banget ini hihihi...Di manapun baik di dunia nyata maupun maya, pakai nama sendiri sebagai bagian dari aktualisasi diri.
    Menyoal istri mesti manus di negeri +62, memang benar adanya. Kakakku dah nyaris kehilangan nyawa karena KDRT suaminya setelah belasan tahun baru bisa lari dan berani pisah, karena dulunya memilih diam saja dengan masalahnya.

    BalasHapus
  7. beruntung sungguh perempuan yang berada dalam pernikahan yang saling mendukung. karena buanyak banget perempuan yang akhirnya tak berkutik ketika masuk dalam pernikahan. aku sendiri, sejauh ini masih memilih 'sendiri saja'.

    selamat hari perempuan untuk kita semua.

    BalasHapus
  8. Sayangnya walau sudah ada beberapa hari istimewa yang didedikasikan untuk perempuan, masih banyak perempuan yang belum bebas mengekspresikan dirinya ya, terkungkung oleh adat maupun pandangan masyarakat sekitarnya

    BalasHapus
  9. Selamat hari perempuan, semakin berdaya perempuan dan semakin berkarya dan bermanfaat

    BalasHapus
  10. Semangat untuk semua perempuan dalam berkarya dan mengekspresikan diri, yang penting tetap bijak dan bahagia selalu

    BalasHapus
  11. Selamat hari perempuan sedunia meski udah lewat ya
    Perempuan semoga makin dimengerti keberadaannya oleh suami, keluarga, dan lingkungan. Sejatinya perempuan juga punya hati, rasa dan dunianya

    BalasHapus
  12. intinya pada penerimaan diri dg menggali terus potensi baik dalam diri ya mbak. soal berkarya. oh iya, jadi ingat masa sekolah, akupun termasuk anak yg paling nurut soal pilih sekolah mbak, baru kuliah aja aku yg pilih sendiri

    BalasHapus
  13. Poin-poin ajakan di atas, saya setuju banget. Memang seharusnya kita punya kendali atas diri kita sendiri. Kita bisa jadi perempan berdaya, baik sudah menikah atau belum.
    Memang selalu ada orang yang sibuk bertanya kapan si abc kawin. Saya ada seorang teman yang sangat baik, sopan, dan overall bagus kemampuan sosialnya. Tapi ia selalu kelepasan bertanya pada teman kami yang menduda, "Kapan kawin? Sama X aja."
    Saya masih sering bengong aja, ternyata 25 tahun selalu terasa dekat shingga saat bertemu serasa masih SMU. Itu anaisis saya saja sih, bahwa pertemuan sobat SMU memang sering membawa kita kembali pada masa lalu yang indah dan bisa bicara dengan lepas.
    Btw, jawaban ibunya sangat bagus. Berkarakter dan berlterasi yang bagus. Keren!

    BalasHapus
  14. Yups, kecenderungan orang kalo wanita menikah sudah berumur tua itu aib yang kadang jadi bahan gibahan hehe, ya memang setiap orang juga kan punya jalan hidup masing2. Selamat hari women day, semoga perempuan semakin berdaya dan bermartabat, aamiin.

    BalasHapus
  15. Semua orang sudah ada jodohnya, maka bagi yang belum ada, bukan berarti belum ada, tapi sudah ada, namun masih disiapkan untuk berdoa yang terbaik sesuai dengan doa-doa kita

    BalasHapus
  16. Selamat Hari Perempuan sedunia mbak setuju banget nih sebagai perempuan harus bisa lebih menghargai diri sendiri dan abaikan dengan nyinyiran orang yang selalu menilai negatif

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉