Terpaksa Ku Harus Melepasmu

by - Maret 26, 2022

pic source: pixabay.com

Sebenarnya udah lama saya ingin menuliskan ini namun selalunya gak kesampaian. Namun malam ini rasanya harus saya paksakan diri ini untuk menuliskannya karena kalo gak diluapkan saya takut saya akan kepikiran dan akhirnya gak bisa tidur, hahaha bilang aja biar ada artikel yang terbit di blog ini bercanda 😅. 

Jadi gini gaes. Hal yang akan saya tuliskan ini adalah hal yang udah beberapa kali saya alami. Seperti judulnya, yang akan saya tuliskan adalah hal yang sebenarnya sangat saya sukai namun karena keadaan, saya terpaksa harus melepasnya.

Lalu apakah gerangan hal tersebut?

Jawabannya adalah hal yang seharusnya udah menjadi milik saya namun karena sesuatu dan lain hal terpaksa harus saya lepaskan. Duh, mau tulis "duit" aja susah banget sih, Neng. Iyaa, yang akan saya tuliskan ini adalah tentang rezeki yang bernilai materi alias duit.

Saya ingat, saat masih bekerja di tempat kerja yang lama, saya beberapa kali mengalami hal seperti ini. Udah "deal" dengan calon konsumen namun tiba-tiba batal karena alasan sepele. Padahal semua berkas udah oke dan udah di-acc sama pimpinan saya pula, ckckck. Hal seperti ini bukan cuman sekali saya alami, tapi berkali-kali.

Saat menekuni hobby menulis di blog dan aktif di media sosial saya lebih sering lagi mengalaminya. Dulu, saya pernah mendapat email tawaran kerjasama placement artikel untuk blog utama saya dari seseorang. Tawaran tersebut langsung dibatalkan karena saya telat membalas emailnya beberapa menit saja.

Pernah juga, saya mendapatkan tawaran kerjasama menulis plus posting di medsos dengan nilai kontrak yang lumayan. Semua hal yang berkaitan dengan kontrak kerjasama udah OK, namun si pemberi job tiba-tiba memberitahu bahwa kerjasama ini batal karena brand sedang disorot terkait black campaign yang dilakukannya.

Selain tawaran untuk blog, beberapa kali saya juga terpaksa mengikhlaskan kesempatan emas yang udah saya peroleh untuk campaign di media sosial. Setelah pertarungan cepat-cepatan isi form pendaftaran, saya ditetapkan menjadi salah satu peserta terpilih yang lolos untuk ikut campaign namun tiket yang udah saya peroleh itu harus saya lepaskan karena telat masuk grup job. Bila dihitung, dua (atau tiga?) kali saya mengalami hal ini.

Kemarin saya terpaksa membatalkan kerjasama untuk instagram dengan salah satu agency dari Malaysia karena produk yang harus ditampilkan gak dijual di daerah saya. Sebenarnya bisa sih saya beli via ecommerce namun waktunya udah gak keburu. Dengan berat hati saya batalkan padahal nilai kontraknya lumayan.

Dan puncaknya adalah malam ini. Kurang lebih sepuluh hari lalu saya mendapatkan tawaran kerjasama menulis di dua blog saya. Si pemberi job udah memberikan 2 (dua) link grup untuk job yang baru saya terima ini. Namun entah karena kurang fokus atau teledor (kalau ini mah udah jelas teledor yaa), saya cuman klik salah satu link-nya aja sementara link lainnya saya abaikan.

Saya sempat bertanya-tanya, kok belum dikasih link grup job-nya yaa? Gak biasanya seperti ini. Salahnya, saya gak bertanya. Saya hanya menunggu link tersebut. Dan sore tadi, saat saya sedang blogwalking ke blog teman-teman, saya membaca salah satu artikel yang produknya sama seperti yang ditawarkan ke saya beberapa hari lalu. Saya pun langsung membuka percakapan saya dengan si pemberi job dan mata saya langsung terbelalak karena di akhir percakapan kami beberapa hari lalu, dua link grup job itu udah dikasih ke saya namun salah satunya gak saya klik. Duh đŸ¤Ļ‍♀️đŸ˜Ģ.

Saya langsung bertanya pada si pemberi job apakah saya masih bisa bergabung di job tersebut? Sayangnya udah gak bisa lagi alasannya karena deadline-nya udah mepet banget, huhuhu nyesek banget rasanya đŸĨē.

Beberapa pengalaman di atas mengajarkan saya satu hal bahwa bila memang bukan rezeki kita, sekuat apapun usaha kita tetap gak akan kita dapatkan. Adaa aja penyebab yang membatalkannya. 

Sekeras apapun kita menggenggamnya, bila bukan milik kita pasti akan terlepas juga. Sebaliknya, bila memang itu rezeki kita, ia akan datang sesulit apapun jalannya


Adakah yang pernah mengalami hal serupa? Bagi ceritanya di kolom komen yuk! 

You May Also Like

27 Comments

  1. Saya pernah dapat tawaran seperti itu. Yang bikin agak kesel itu kalau broadcastnya atau bahasa marketingnya bikin kita salah paham kalau teliti. Jadi kayak kejebak deh rasanya.

    BalasHapus
  2. Duhhh kasian. Pelukkkk 😘. Pasti rasanya berkali kali ngenes ya mba. Gapapa mba tandanya belum rezeki dan bener bener kasih pelajaran berharga ya jadi buat bener bener teliti membaca brief, bener bener harus sering cek email, dan jadi belajar juga ya yang namanya disiplin. Karena sekalipun telat cuma beberapa menit tetap aja namanya telat ya.

    Tapi gapapa mba. Lewat kejadian itu smua ternyata malah banyak dapet pelajaran berharga ya ke depannya. Tetap semangat mba 😘

    BalasHapus
  3. Saya percaya rejeki itu tidak akan pernah tertukar mba,
    cuma selama kita selalu berusaha yang terbaik, pasti rejeki akan datang seiring usaha tersebut.
    Meski kehilangan job itu nyesek karena hal sepele, tpi hrus tetap legowo yaa

    BalasHapus
  4. Saya juga pernah mengalaminya mbak, beberapa kali tiba-tiba lepas gitu aja. Rasanya kesel tapi ya harus belajar ikhlas karena Saya percaya kalau sudah rejekinya tuh nggak akan kemana-mana. Anggap aja yang lepas itu emang belum rejeki Saya.

    Tetap semangat ya mbak đŸĨ° semoga diganti rejeki yang lebih banyaaaak lagi dari yang pada lepas.

    BalasHapus
  5. Pernah juga donk. Tetapi aku yakin ada rezeki lain dari job lainnya. Hehehe.. soalnya mau nyalanin pemberi job juga gak bisa karena emang keteledoran diri sendiri

    BalasHapus
  6. Saya juga pernah mengalami hal itu terkait job online untuk blog atau campaign di socmed. Ada yang ghosting, ada yang udah nanya rate card trus harga udah OK ternyata brief tidak sesuai dengan prinsip saya, ada juga karena saya yang teledor. Intinya memang harus fokus ya. Dan aku percaya rejeki tak akan tertukar. kalau memang rejeki kita, seberat apapun mendapatkannya pasti akan kita dapatkan, tapi kalau bukan rejekinya meskipun sudah di depan mata, bisa lepas juga.. :)

    BalasHapus
  7. Pernah dan sering juga. Apalagi kondisi saya di kampung banyak banget kekurangan ini itu. Daripada gak maksimal saya sering mundur saja

    BalasHapus
  8. Daku pun mengalaminya.
    Ya kudu diikhlaskan, meski awalnya gak mudah.
    Tapi percaya, akan diganti rezekinya dari Allah SWT yang lebih baik

    BalasHapus
  9. Ya, aku juga beberapa kali mengalaminya. Mau sedih, tapi ya memang belum rezeki. Harus ikhlas, InsyaAllah akan ada gantinya yang lebih baik.

    BalasHapus
  10. Konsep rezeki memang unik ya. Kadang kita nggak ngapa-ngapain eh dapat rezeki. Sudah berusaha jungkir balik malah nggak dapat. Tapi tetap yakin Allah Maha Adil. Kalau rezeki uang nggak dapat mungkin Allah kasih kita dalam bentuk lain (kesehatan, keluarga harmonis, dll).

    BalasHapus
  11. Bersabar mba, insha allah akan ada rezeki dari yang lain.

    BalasHapus
  12. Pernah juga saya mengalaminya dulu mbak, apalago kalau pas lagi hectic ya dengan urusan rumah dan lain-lain. Tapi percaya sih berkah selalu mengalir tepat waktunya. Semangat mba

    BalasHapus
  13. Sebagai sesama influencer, saya juga pernah mengalami yang mbak alami. Tahu banget rasanya. Tapi dari pengalaman itu saya belajar bijaksana tentang apa yang menjadi rejeki dan belum rejeki. Jadi saya sudah lama "santai" aja kalau ada yang ga jadi 😁

    BalasHapus
  14. Ya Allah.. Tertampar sama artikel ini.
    Kadang kita memaksakan supaya mendapat rejeki yg sama dengan orang lain, padahal Allah memberi rejeki sesuai dengan porsi dan kemampuannya.
    Salah satunya, kemampuan untuk teliti, hati-hati dan jeli.

    BalasHapus
  15. duit bisa jadi faktor utama yg bikin galau ya kak, padahal kalo dipikir-pikir duit itu bonus yg Tuhan kasih sama kita. Sekuat apapun kita cari duit kalo bukan rejeki ya tu duit bakal numpang lewat aja hehehe

    BalasHapus
  16. Peluk kaak, sama aja sih saya juga pernah ngalamin hal2 di atas, tapi tetap yakin kak sama Allah, itu aja intinya

    BalasHapus
  17. pernah sih beberapa kali gagal dapat job karena telat baca wa tapi pernah juga harus melepas job karena tidak sesuai prinsip. itu juga berat karena suka kepikiran sendiri ntar bakal ada gantinya nggak ya?

    BalasHapus
  18. saya pernah juga mengalami ini. Tahun lalu sudah deal job dan siap untuk mengerjakan eh kok ndilalah saya positif covid 19. Akhirnya dengan berat hati saya memutuskan untuk menyerah dengan pekerjaan tersebut

    BalasHapus
  19. Sering jugaaaaa ^^
    Yang terbaru, sama juga, nilainya lumayan dan masa kontraknya pun satu bulan.
    Yah, namanya memang belum rezeki, pemberi berjanji ini itu, sang pemberi job pula yang mengingkari sendiri. Sekali, dua, sampai tiga, okay, masih bisa dipertanyakan.
    Tapi kalau sampai tiga kali, ikhlaskan saja. InshaAllah memang belum ada jodoh.
    Alhamdulillahnya, ketika sudah ikhlas, kadang ada job mendadak yang nilainya bisa lebih banyak dari yang belum berjodoh.
    Makin bisa mengucap buanyaaakkk 'Alhamdulillah'

    BalasHapus
  20. Di dunia serba online kunci utama adalah kecepatan dan mau rutin dan sering-sering ngecek email ataupun medsos kita. Saya jug adapat tawaran dari medsos, lama ga dibuka, beruntung pas hubungi balik masih bisa

    BalasHapus
  21. Hahaa,, saya mah santai sih sama yang namanya beginian. Asal udah usaha yang namanya jodoh dan rejeki sih ga kemana. Dan SERINGNYA yang bagi kita terlihat buruk malah terbaik buat kita. Pengalaman terakhirku dismissed sebagai content creator dari sebuah portal media. Agak kecewa sih, tapi ternyata aku malah hepi dan makin produktif menghasilkan karya-karya di blogku

    BalasHapus
  22. semangat kak. semua orang kukira pernah mengalami hal seperti ini, termasuk aku. sering wkwkwk

    BalasHapus
  23. Saya pun merasakan hal yang sama nih mbak. Persis kayak mbak Ira. Tapi kadang, hal yang harus dilepaskan karena memang dari kitanya belum siap atau entah memang belum rezeki. Kadang harus direnungi.

    BalasHapus
  24. Aku kadang suka skip pendaftaran huhuhu. Ya tapi ya balik lagi, bukan rejeki kali ya. Aku percaya kalau rejeki itu milik kita, bagaimana pun nanti ada caranya balik ke kita. Semoga dengan cara yang lebih mudah dari harapan kita hihi

    BalasHapus
  25. Pernah mbak, kalau nggak salah alasannya salah satunya karena salah paham yang pada akhirnya saya nggak bisa ikut jobnya.

    BalasHapus
  26. hehe iya mba, saya juga pernah udah nunggu2 banget tuh pas abis isi form. eeh ngga nyantol.. yasudah deh. biasanya sambil nunggu job lain yang datang, saya memperbaiki blog dan membuat konten2 organik aja

    BalasHapus
  27. Kalau saya pernah urusan insentif di kantor. Insentif tersebut diberikan setelah ada karya yang saya usulkan dianggap eligible. Pengumuman sudah memuat nama saya, saya sudah datang jauh-jauh ke kantor satu lagi untuk mengumpulkan berkas. Namun saat tinggal mengambil uangnya, saya merasa ada kesalahan di status kepegawaian saya di pengumuman yang masih dinyatakan Asisten Ahli padahal sudah lektor, lalu saya tanyakan. Akibat pertanyaan itulah saya batal menerima uang karena yang boleh menerima uang dalam kategori itu adalah asisten ahli. Sistem komputernya ada kesalahan sehingga saya dianggap eligible. Memang belum rezeki 😄.

    BalasHapus

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉