Dukungan Bank BRI Terhadap UMKM

by - November 25, 2023



Pandemi Covid yang melanda dunia beberapa waktu lalu telah mengubah banyak hal dalam kehidupan kita. Yang paling saya rasakan adalah berubahnya kehidupan perekonomian banyak orang di sekeliling saya dari kehidupan sebelumnya.

Saat pandemi, saya menyaksikan banyak teman-teman mengambil langkah yang sebelumnya gak disangka-sangka. Gak satu dua orang teman saya memutuskan menekuni bisnis rumahan alias menjadi pelaku UMKM. Iya, teman-teman "banting setir" menjadi pengusaha kecil. Selama masa covid, mereka memanfaatkan media sosialnya (facebook) untuk menjajakan "hasil karya" mereka.

Saya sempat kepo dan bertanya pada beberapa teman yang "banting setir" tersebut. Mencari tambahan penghasilan karena hilangnya pekerjaan suami dan melihat peluang bisnis yang menjanjikan menjadi alasan mereka mengambil jalan itu.

Jujur aja, saya salut banget pada teman-teman yang berani mengambil langkah ini karena sampai saat ini saya belum berani mengambil langkah seperti mereka. Saya masih takut memulai untuk berbisnis karena takut gagal. Padahal harusnya gak boleh gitu yaa. Harusnya, kalo ada niat, segera lakukan dan insyaallah pasti akan ada jalan asal kita sungguh-sungguh berusaha. Mungkin saat ini kesempatan saya baru sebatas menjadi konsumen mereka tapi siapa tahu suatu saat saya juga akan menjadi seperti mereka? Jalan hidup seseorang kadang gak bisa ditebak, kan? hehehe đŸ˜

Berikut beberapa bisnis yang ditekuni teman-teman saya di medsos selama pandemi dan masih bertahan hingga kini:

- Kuliner

Gak bisa dipungkiri, di daerah tempat tinggal saya, bisnis makanan alias kuliner menjadi bisnis yang paling menjanjikan selama pandemi lalu. Beragam jenis makanan dijajakan mulai dari jajanan dan gorengan seperi kue lapis, pisang dan ubi goreng, jalankote (pastel) hingga nasi goreng dan ayam lalapan. Minuman pun beragam mulai dari es kelapa muda, es cendol, es dawet, bubur kacang ijo, es teler hingga pisang ijo. Menyaksikan jajanan pasar dan minuman yang dijual membuat saya teringat pada bulan ramadan karena biasanya saya baru bisa melihat jajanan dan minuman tersebut dijual secara bersamaan di bulan ramadan. Saat pandemi lalu, gak perlu menunggu ramadan untuk menikmati semua itu karena semuanya dijajakan setiap hari di medsos oleh teman-teman saya.

Bahkan ada sahabat saya yang awalnya cuman hobby aja membuat kue dan bolu, sejak pandemi lalu dia memutuskan untuk mengembangkan sayap membuka pesanan kue tart dan buket bunga sebagai kartu ucapan selamat pada perayaan hari-hari besar nasional. Kini pelanggannya semakin banyak dan usahanya semakin maju.

buket bunga yang saya pesan dari teman yang saya maksud


- Pernak-pernik

Gak cuma di bidang kuliner, beberapa teman juga memutuskan untuk membuka usaha pernak-pernik. Salah satu rekan, memutuskan untuk membuka usaha dengan memanfaatkan hobbynya yang suka membuat pernak pernik. Dia gak nyangka, ternyata hobby-nya itu bisa dimonetisasi alias mendatangkan pundi-pundi rupiah yang bisa menggendutkan rekening banknya, hehehe. Saat membawa hasil karyanya ke kantor, banyak teman-teman yang tertarik dan membeli. Adapun hasil karyanya adalah gantungan handphone, cincin, kalung gelang dan beberapa pernak-pernik lain. 

Hasil karya rekan saya ini gak kalah bagus dari oleh-oleh yang biasanya saya dapatkan dari teman yang baru pulang traveling dari kota-kota wisata yang ada di Indonesia maupun luar negeri. Saya yakin, bila diseriusi, misalnya dengan menambah modal untuk usahanya ini, teman saya bisa mendapatkan omset yang lebih besar dari yang saat ini dia dapatkan.

Dan setelah melihatnya, saya yang juga nyambi sebagai blogger, jadi tertarik ingin menggali potensi lain yang saya miliki dan kemudian mengembangkannya menjadi usaha yang menghasilkan. Mba Travel Blogger Medan, apakah gak tertarik mengembangkan potensi yang dimiliki kemudian mencoba usaha yang bisa menghasilkan kayak gini? Yuk sama-sama kita mencoba đŸ˜‰


- Fashion

Salah satu teman SMA saya juga membuka usaha fashion yaitu menjual busana muslim mulai dari kaos kaki, legging, gamis dan tunik kaki hingga hijab. Dia  mendesain sendiri hijab yang dijualnya dan hasilnya memang terlihat lebih eksklusif. Usahanya ini sudah memiliki pelanggan tetap yang bukan cuman dari Kota Baubau saja melainkan dari beberapa kabupaten di sekitarnya.

**

Itulah beberapa jenis usaha yang dijalankan oleh teman-teman saya selama masa pandemi lalu dan usaha tersebut masih bertahan hingga kini. Saya ikut bahagia melihat progress usaha mereka yang semakin maju.

Seminggu yang lalu saya bertemu teman SMA yang punya usaha fashion yang saya tulis di atas. Dia berbagi cerita tentang perjalanan usahanya, bahwa usaha yang dirintisnya tersebut tidak akan semaju sekarang bila tidak mendapatkan dukungan dana dari Bank BRI melalui Kredit Usaha Rakyat (KUR). Menurutnya, tambahan modal dari Bank BRI adalah salah satu yang membuat usahanya bisa sebesar dan sesukses sekarang. Dia juga bercerita bahwa sekarang BRI sudah lebih maju dibanding saat kami masih sekolah dulu karena sudah ada Digitalisasi BRI.

Mendengar ceritanya, saya pun teringat dengan rekan saat masih bekerja di perusahaan pembiayaan dulu. Rekan tersebut juga mendapatkan bantuan dana melalui KUR dari Bank BRI dan kini ia telah berhasil membuka showroom mobil bekas yang cukup besar di Kota Baubau.


Melihat perkembangan pesat usaha dua orang yang saya kenal setelah mendapatkan dukungan modal dari BRI, saya simpulkan bahwa kalimat "BRI Untuk Indonesia" itu memang nyata adanya. Bank BRI adalah Pahlawan UMKM karena BRI memberdayakan Ultra Mikro dan UMKM Indonesia. 

Keren nih BRI! Teruslah membantu pengusaha UMKM Indonesia! đŸ’Ē

You May Also Like

0 Comments

Bikin acar dari kedondong
Setelah dibaca, minta komennya dong! 😉